Tuesday, 11 July 2017

Kebun Raya & Demam Raya.


Mmmh! itulah yang terjadi. Kebun saya start beraya dari awal bulan puasa hinggalah kelmarin. Sebulan lebih. Raya sakan dari tuan dia.  Puasa tahun ini memang saya tidak peduli langsung pada kebun. Cuma sesekali saja masuk kutip saki baki sayuran yang ada. 

Akibatnya....inilah yang saya dapat. Kebunraya. Saya sendiri tak tahu nak start kat mana dulu. Semak mata tengok, semak lagi hati di dalam. Rumput dah penuh menjalar setiap penjuru. Dah tenggelamkan sesetengah pokok bunga pun. Hujan yang kerap turun juga membuatkan tanah kebun becak dan tidak selesa berjalan.

Akibat lama bergenang air, banyak pokok bunga yang mati tanpa sempat dipulihkan dan juga dimakan siput babi. Bukan saja siput, ulat & serengga pun membiak di merata pokok. Rama-rama pun banyak dan happy terbang saja nampaknya. 

Walaupun sesetengah pokok mati dan dimakan siput tapi alhamdulillah pokok daun sup ini eluk saja membesar dalam rimba rumput.

Fikir-fikir. Mulai bulan ini saya akan  minimumkan pembelian dan penanaman pokok-pokok bunga. No more on line booking! ( boleh percaya ka..) Kekalkan bunga mana yang ada cukup. Lepas beberapa hari balik dari kampung, saya demam hampir seminggu lamanya. Demam saya pelik sikit kerana saya mudah mengantuk dan akan tidor siang & malam. 

Akibatnya kebun saya makin terabai sehingga ada orang ambil kesempatan masuk dan mencuri benih bunga giant zinnia saya. Geram sangat rasa hati kerana saya memang menunggu masa saja benih bunga tersebut kering. Ada juga orang nampak walau duduk dalam semak. Mungkin kerana warnanya yang terang dan saiznya yang sebesar muka cawan. Dia tinggal sekuntum yang kecil saja untuk saya. Yang besar-besar dia kebas.

Berbalik pada kisah demam. Saya rasa demam saya berjangkit dari Si Tome. Kami sama-sama demam dan sama-sama sekatil tidur siang dan malam. Badan dia pun sangat panas. Hubby  ambil air kelapa muda buat penawar demamnya.  Saya pula ambil daun galak kucing rebus dan mandikan dia. Dua hari kemudian kami sama-sama sembuh setelah seminggu asyik tidur. Gambar atas,  Qaseh asyik memanja Tome walau puas dilarang. 


Ok kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!








Sunday, 25 June 2017

Selamat Aidil Fitri 2017


Saya Normala Binti Saad mengucapkan selamat menyambut Hari Raya Aidil Fitri 2017 kepada semua kawan-kawan. Semoga kita dapat meraikan hari lebaran ini dengan penuh kegembiraan dan kesyukuran. Amin.


Ok kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!



Friday, 23 June 2017

Ramadhan & Raya

Sekejap saja Ramadhan dah nak sampai ke penghujungnya. Esuk lusa dah nak raya pun. Tak tahu kenapa puasa tahun ini saya jadi macam tak cukup masa siangnya.  Sedar-sedar saya tak ada entry untuk bulan June pun. Walaupun begitu saya cuba sedaya upaya untuk melawat dan bersapa di blog kekawan.

Pikir-pikir balik bukan malas sangat tapi tak sempat sebab kena mengasuh cucu yang lasak. Tengok Qaseh & the gangs tidur keletihan setelah seharian membuat semak diruang tamu.

Lagipun tahun ini menantu berbuka & sahur di rumah sebab anak saya berniaga malam di bazar raya. Jadi saya kena lebih kreatif di dapur sampai hubby tegur.." Mmmm...kalau kat menantu dia tu..."     Kaspin pun letih berpuasa juga..

Bukan faktor cucu saja, anak angkat baru ni... Tome, pun boleh tahan buasnya. Satu kerja juga kena bersihkan tempat dan mandikan dia. Dia juga cukup suka main bola dengan barang mainan Qaseh yang bersepah di lantai. 

Tengok perangai..panjat nak tengok burung dalam sangkar.

Manakala minggu akhir ni baru galak nak buat kuih. Saya tak pandai pasal kuih-kuih raya ni cuma setakat mampu buat sejenis dua kuih kegemaran anak menantu dan suami. Anak sulung suka biskut bebola crystal. Suami biskut kacang mazola. Menantu dan saya tat nanas.

Samperit untuk anak bongsu. Ini resepi pertama dari internet. Bila di bakar bunganya jadi kembang. Tidak cantik bentuknya walaupun rasanya ada. Resepi lama pula hilang bukunya. Nampak  sangatkan betapa tidak mahirnya saya dalam bab kuih raya ni.

Cuba pula resepi kedua dari kawan sekolah. Dia cakap resepi ni bunganya tak jatuh.

Bolehlah tahan kejadiannya jika di ambil kira dengan tangan keras saya ini. Hari ini selesai sudah. Walaupun sikit tapi tetap mencuri masa siang saya. Opps...sudah pukul 5.00 petang. Ke dapur pula untuk juadah berbuka....dan malam ni kena prepare buat ketupat untuk di frozenkan. Suami yang buatkan kerana saya tidak pandai membalut. InsyaAllah saya balik kekampung raya ini.

Ok kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!













Friday, 26 May 2017

Indian Blanket / Gaillardia Pulchella.

Sudah hampir tiga bulan bunga ini berkembang namun  baru hari ini berkesempatan nak perkenalkan dia disini. Indian blanket nama glamournya. Pokok bunga yang berbaloi ditanam kerana tahan panas dan hujan. Macam biasa saya beli benihnya dari online. RM2 saja sepeket. Dapat berpuluh pokok. 

Lihat pada warna merah oren nya yang terang. Mungkin sebab itulah dia diberi nama julukan selimut Indian  ( merujuk pada warna kain puak red Indian dipergunungan ) Bunga ini juga sekelompok dengan bunga matahari dan lain-lain famili asteraceae.

Indian Blanket terdiri dari pelbagai warna dan corak kelopak tertentu. Saya cuma ada sejenis ini saja. Di negara asalnya ( Amerika Latin ) kebanyakkan bunga ini tumbuh meliar dan dianggap rumpai. Walaupun begitu ia masih ditanam sebagai pokok bunga hiasan campuran kerana bentuk dan warnanya yang cantik. Ada juga dari jenis hybrid renek,

Mmmm...malam ini malam melihat anak bulan. InsyaAllah esuk semua umat  Islam di Malaysia akan berpuasa. Semalam saya dah kepasar untuk stok Ramadhan. Semoga Ramadhan ini puasa dan amalan saya dipermudah dan dperkenankan begitu juga dengan kawan-kawan muslim yang lain. Di kesempatan ini saya memohon ampun maaf sekiranya ada penulisan atau komen-komen saya yang tidak menyenangkan hati kekawan. Selamat berpuasa semua!


OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!



Sunday, 14 May 2017

Layan Mata & Hati.

Sudah lama saya tidak memijak pantai walau duduk di pulau yang dikelilingi laut. Bukan tiada masa cuma bila usia meningkat perasaan untuk  'menikmati' rasa sedikit mengurang. Perkara biasakan...
Beberapa hari lepas baru terasa nak mengikut anak menginap di hotel suaminya bekerja. Dalam musim hujan boring juga tinggal seorang dirumah.

Lagipun tahun ini saya tidak keluar bercuti seperti biasa. Jadi  menempek saja buat rasa hilang rindu. Villa tempat menginap. Four Season. 

Namun saya tidak bermalam disini. Biar anak menantu dan cucu ber hoora....Qaseh paling exited. Belum sempat nak ambil gambar ruang tamu dia dah berguling berlompat atas katil. Suka sangat....memang tujuan kesitu pun untuk happykan dia.

Habis semua tempat dia nak panjat. Abah Qaseh melayannya buat kopi.

Manakala ibunya pula sibuk hantar gambar perangat maksunya di kampung....

Dalam hujan rintik saya sempat kepantai untuk ambil gambar.  Pantainya sangat bersih, luas dan panjang sekitar 1.5 kilometer. Kami datang waktu low season jadi tidak ramai pelancong disini.

Saya suka landskap hotel ini. Sangat luas, hijau, damai dan nyaman.  Keseluruhan  kawasan dilatari unsur air, kolam buatan, batuan dan kayu kayuan. Kerana terlalu luas saya tidak dapat merakam kesemua tempat cantik cuma dapat menyaksikan keindahannya semasa di bawa keliling dengan buggy dalam hujam.

Uniknya lagi sebahagian kawasannya  bersempadankan dengan sebuah bukit, Membuatkan persekitarannya cukup kelihatan semulajadi. Malangnya terlupa nak snap sebab ralit duk tengok.

Mmmm...apa nak kata...dah semulajadikan....jumpa kulit ular terselit dicelah blok batuan pembahagi bilik sebelah.

Pasu-pasu hiasannya pun cukup besar dan tinggi.
Tiang kayu yang di gabungkan menyerikan banggunan.

Lagi pasu besar depan villa. 

Dalam hujan saya perhatikan pokok kemboja berbunga putih mendominasi pokok tanaman lain di sini. Ini kerana bunganya digunakan untuk SPA.

Bunga yang gugur...

Hajat hati nak ambil gambar kolam renangnya yang mengadap pantai namun hujan masih belum berhenti jadi snap kolam kecil dalam bilik saja. Gambar pun agak kabur. Mmm...Qaseh tak menyempat nak mandi.

Mandi sampai kecut...

Sampai rumah hubby tanya, Qaseh macamana. Tentu saja happy, non stop melompat kehulu kehilir....jawab saya. Hubby senyum memanjang. Syukur kehadrat Ilahi sempat melihat anak & cucu hingga kedetik ini.  Tiada yang lebih membahagiakan hati seorang nenek bila melihat anak dan cucunya ketawa didepan mata. 
Selamat berhari minggu kawan-kawan juga Selamat Hari Ibu!



Ok kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!










Thursday, 4 May 2017

Aster

Musim hujan. Tak banyak yang boleh saya buat dan cerita. Kebun saya kebanjiran. Sayuran seperti sawi dan kailan banyak dimakan siput. Manakala putik-putik timun jepun saya yang sudah sebesar kelingking jadi layu disengat sejenis serengga  pianggang / kesing. Baunya busuk macam pijat. Rumput pun cepat saja memanjang tenggelamkan rupa bentuk lanskap kebun saya..

Sebahagian penjuru kebun yang digenangi air... 

Jadi saya rajin semula melihat bunga-bunga di depan rumah. Ini bunga aster. Saya beli bulan lepas dari seller on line. Satu warna ungu muda dan satu warna putih. sebesar duit lima sen saja bunganya namun kelopaknya bersusun comel.

Warna putih....Saya beli dua warna ini untuk melengkapi pokok aster kampung yang sedia ada di rumah.  Dulu-dulu arwah mak saya sangat suka bunga ini. Tanam merata. 

Pokoknya tinggi sekitar 2 kaki. RM15 sepokok dengan kos pos sebanyak RM18. Mmm..saya berharap boleh hidup lama dan sempat saya semai anaknya. Jika tidak rugi RM48 ya...

Ini juga sejenis aster, Saya beli benihnya dari pasaraya RM4.00 sepeket. Hidup dan berbunga juga. Namun tidak panjang hayat. Mati.

Walau apapun tak boleh lawan dengan aster kampung ini. Tahan lasak. mudah hidup dan ramah berbunga. Ada juga orang panggil pokok daisy. Pokok berbunga lebat ini saya tempatkan dipinggir kotak sayuran dikebun. Tidak peduli langsung tapi ceria sungguh dia..

Memandangkan hujan berterusan  ( mungkin sampai hujung tahun ) jadi saya ambil keputusan untuk gantung cangkul buat sementara waktu. Mungkin selepas raya baru saya berkebun kembali. Sekarang cuma beri perhatian pada pokok yang sedia ada sahaja. 


OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!

Tuesday, 18 April 2017

Temperature Vegetables: Zucchini, Carrot, Cauliflower, Purple Kohlrabi & Asparagus.

Mmm...saya bukanlah berselera orang putih.  Cuma seronok  nak mencuba tanam pokok sayuran beriklim sejuk ni. Cuba bereksperimen. Nak tengok boleh tumbuhkah pokok-pokok sayuran ni dalam cuaca panas & lembab kita.  Lagipun biji benih beli online ni murah saja. RM2.00 sepeket. Kebanyakkan benih yang saya semai tumbuh dan membesar. Jadi  anggapan cuaca tidak sesuai  adalah salah dan tidak tepat. Sebenarnya ilmu pertanian patut ada jika kita mahu dapat hasil yang maksimum. Saya pula main bantai saja...

Ini adalah pokok zucchini pertama saya tanam. Subur. Pokok ini sejenis dengan labu jadi ia mudah menyesuaikan dirinya dengan cuaca setempat. Tapi mahukah dia berbuah? Ini adalah soalan utama yang timbul jika kita menanam pokok beriklim . Rasa sangsi cukup memusuhi fikiran. 

Dalam sebulan lebih zucchini hijau ini mula berputik. Sukanya saya. Rasa berjaya. Malangnya tanaman pertama saya ini patah kerana batangnya  yang terlampau berat jatuh melebeh kebawah. 

Kali kedua mencuba zucchini kuning. Saya tanam terus atas tanah. Berhasil walaupun baru sebiji. Tengahari tadi saya sudah petik untuk disayurkan. Jangan gelak.  Inilah kali pertama saya makan  timun labu ini. Walau pernah lihat dipasaraya tapi saya tidak pernah ingin membeli kerana bukannya sayuran lazim kita. 

Resipi mudah untuk menikmati rasa sebenar sayuran yang saya anggap cantik ini. Warna kuning dirajanya tetap utuh walaupun sudah dimasak. Tidak terasa sangat seperti labu atau timun tapi sedap. Teksturnya rapuh itulah yang saya suka. Hadir bersama ialah kohlrabi ungu...biasa dengar & makan tak?

Ini pokoknya. Cantikkan hijau keungguan. Bahagian yang dimakan selalunya ubi yang membulat di bahagian batang namun daunnya juga boleh dimakan dan rasanya seperti kailan. Walaupun berubi tapi sayur ini sejenis dengan  bunga kobis dan brocoli. 

Bercakap pasal bunga kobis / cauliflower, ini dua pokok percubaan saya. 

Hampir tiga bulan mula berbunga. Puas tunggu.

Bangga, suka & puas hati walau tak sebesar mana. Cukup sekali sayur. 

Carrot pun boleh tumbuh dalam cuaca panas ekstrim. Daunnya sangat cantik dan boleh dimakan. Bila musim hujan saya masukkan kedalam pasu dan tinggalkan sepokok saja di atas tanah.

Yang sepokok itu berubi dulu sebab tanahnya cukup gembur dan berpasir.

Ini pula pokok asparagus tengah lebat berbunga.  Lama sudah makan hasilnya. Tanam dari tahun lepas.  Pokok ini berbaloi dtanam kerana boleh hidup sampai berpuluh tahun. 

Secara peribadi berjaya juga saya menanam pokok beriklim ini. Sudah tentu cuaca bukanlah penghalang. Sekarang saya sudah ada pilihan yang mana berbaloi dan patut dikekalkan.

Berbalik pada menu kebun. Carrot kontot sudah pun di cabut. Nampakk...ada rupa juga kan. 

Hasilnya..mmm..sayur campur fresh dari ladang......sendiri tanam, sendiri masak & sendiri makan. Yang penting happy & bebas racun. 


OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!