Sunday, 18 February 2018

Adios My Heliconia!

Sayang tapi terpaksa. Tidak dapat diselamatkan demi untuk sebuah perubahan kecil tapi amat besar pengorbanan yang terpaksa di terima oleh pokok-pokok kesayangan saya. Untuk ruang sempit ini heliconia dan sireh hampir mendominasi keseluruhan ruang. 

Heliconia adalah pokok terawal yang saya tanam diatas tanah. Manakala pokok bunga lain  kebanyakkan  didalam pasu jadi mereka terselamat. Cuma di pindahkan kekebun saja.

Saya suka pokok ini kerana warna dan keramahannya berbunga tidak kira musim. Sentiasa ada ceriakan laman. Lepas ini tiada lagi bayangannya dilaman depan.

Dinding tempat heliconia bersandar akan disimenkan. memang tidak ada pilihan selain daripada dibuang pokoknya.

Saya upah orang untuk menebas dan mencungkil ubinya yang tertanam kemas dalam tanah. 

Sebahagian yang ditarik keluar. Saya beri kepada kawan-kawan yang berminat. Satu dua ketul saya tanam dikebun. Selebihnya kering begitu saja. Saya rasa sangat bersalah tapi kat mana lagi harus saya letak mereka ini. Terlampau banyak.

Dah bersih  tapak ini. Saki baki ubi yang ada dibiarkan saja terbenam kerana ruang ini juga akan disimenkan. 

Saya sentiasa sayang pokok-pokok tanaman saya. Biar pun mereka sudah mati atau pupus saya tetap mengenangnya melalui photo yang saya simpan disini. Inilah tujuan sebenar saya berblog pun. Untuk mereka dan tatapan saya dan tatapan  anda semua juga.


Ok kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!







Wednesday, 14 February 2018

Garden Renovation - My Stepping Stone

Alhamdulillah berkat
doa dari rakan semua saya sudah 90% sembuh dari sakit hampir tiga minggu yang lalu. Namun tidak dapat nak posting disini kerana computer rosak. Cuma hari ini saya cuba berlajar taip melalui handphone. Harap maaf jika tersilap typo atau apa2
Lima tahun sebelum ini saya   berwadah melalui computer. Terkial-kial tercari nak masuk gambar macamana. Terus terang cakap saya tak pandai posting melalui phone. Hari ini first time buat. Rasa lece teramat sangat. Mata pula rabun. Rasa sukar amat. Screen computer kan besar...senang.

Ini dari sebahagian cerita selepas sembuh dari sakit. Renovate garden dan minimize segala pokok. Antara yang terkorban diruang ini ialah pokok alamanda, pokok jambu air dan pokok belimbing kampung.
                
 Sepatutnya ubahsuai di laman depan ini dibuat  dari tahun lepas tapi tertangguh ketahun ini kerana keadaan saya yang tidak sihat. Banyak program yang saya rancang untuk tahun ini tidak menjadi. Saya tidak ralat malahan bersyukur. Saya masih bernafas. 

Ruang tanah kosong ini saya nak tanam rumput carpet dan atur stepping stone. Beberapa hari lepas saya ke nursery mencari paten yang saya mahu malangnya tidak ada. Yang ada pula bersais besar dengan harga yang mahal. Agak sukar mencari barang pilihan disini kerana semuanya terhad. Mahu seperti dihajati harus di order dari tanah besar. Lambat lah gitu...jadi nekad buat sendiri.

First time bancuh simen. Main agak saja. Acuan hubby yang buatkan. Setakat itu saja dia tolong. Saya pula bukan seorang pengarah
 yang baik atau seorang yang sabar menanti. Jadi nak cepat usaha sendiri. Sebelum ni dah banyak upah orang dari mengangkut pasu, tebang pokok dan juga baiki kebun.

Lihatlah duniaaa....jadi jugakan. Nampak jelas corak daun cotton rose yang saya tekap. Setakat ini 14 keping sudah siap. Puas hati walau ada yang herot petot. Penat lelah berbaloi. Muka saya pun dah hitam legam kalah bangla. Angkut pasir, rata tanah, cungkil batu. Semua sendiri bikin. Buruh kasar katakan.

 OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging and happy gardening!
Happy Chinese New Year untuk kawan blogger yang menyambutnya.

Thursday, 11 January 2018

My Pisang Abu

Sudah sebelas hari kita menyambut tahun baru 2018. Saya masih di selubungi dengan rasa malas dek  kesihatan yang tidak berapa baik. Namun lawan juga perasaan, untuk menulis sesuatu di sini sebagai wadah pembuka tirai tahun baru. Dalam masa sebulan setengah saya sudah tiga kali ke klinik dan sudah tiga kali juga bertukar ubat. Kalau tidak sembuh juga doktor akan rujuk saya kepakar untuk endoskopi perut dan usus. Ini yang buat saya takut dan seram. Tolong jangan kecam ya....memang saya rasa sangat tidak mahu...

Pada hari-hari saya rasa agak selesa, saya cuba secara perlahan-lahan menyambung kerja membersih ruang depan untuk sedikit pembaharuan. Terbengkalai dari tahun sudah. Tapi hari ini biar  saya bagi laluan kepada cerita pisang sulung saya dulu. Lain hari sambung cerita pokok bunga pula.

Ini pisang abu sulung dikebun. Setahun baru berbuah. Tak berapa banyak buahnya tapi cukup untuk  dikongsi bersama jiran tetangga. Waktu membesar saya tidak membalut tandan pisang ini. Che Kam apalagi bersuka rialah meragut putik buah setiap kali ada kesempatan. 

Sebahagian putik pisang yang menjadi mangsanya.

Jadi tiada pilihan terpaksa dibungkuskan. Dalam hati saya berdoa agak dapat menuai dan merasa hasil tanaman ini. Setakat Che Kam bukanlah masalah besar. Pencuri berkaki dua pun banyak berkeliaran. 

Jantungnya saya rebus buat ulam.

28 December yang lalu semua rakan dan jiran yang bercuti panjang kembali semula kerumah dan berkumpul seperti biasa. Acara berkelah pun bermula kembali. Masa yang sangat sesuai untuk saya kendurikan pisang ini. Saya cuma perlu petik anggaran yang mahu dimasak sahaja. Selebihnya tinggalkan dipokok. Jadi malam itu ramai-ramai makan gulai ikan kering rampai pisang abu muda. Mmm...sedapnya. Gebu dan lemak.

Kerana tidak puas makan, esuknya cik suami request sekali lagi gulai pisang ikan kering. Syukur alhamdulillah dengan nikmat ini. Walaupun setandan kecil cuma tapi kami di kejiranan dapat sama-sama berkongsi rasa. 
Rasanya masih belum terlambat untuk mengucapkan happy new year buat semua kawan-kawan bloggers.  Semoga tahun ini tahun yang menjadikan kita lebih baik dan makmur. Juga moga bumi ini semakin subur dan hijau.


Ok kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!

Friday, 22 December 2017

Pray For me.

Bersyukur dapat menulis semula disini setelah hampir sebulan bercuti sakit. Banyak perkara berlaku dan banyak juga cerita hendak disampaikan sampai tak tahu mana satu yang hendak didahulukan. Tak mengapalah, kalau ada masa saya akan posting satu persatu. 
Sebenarnya saya mulai berasa sakit dalam perut dari bulan lepas lagi tapi saya biarkan saja kerana mahu menjaga anak dalam pantang. Tak sangka sakit yang saya buat ringan ini menjadi begitu teruk hingga melemahkan seluruh sistem tubuh saya.

Saya ingat saya gastrik tapi doktor yang memeriksa cakap saya sakit lain. Antibiotik yang diberi membuatkan saya lemah dan hilang tenaga jadi saya cuma makan sekerat jalan saja. Sambil tu nak tunjuk gambar pokok limau purut saya yang sudah berbulan meluruh. Macam nak mati tapi tak mati pun...macam tuan dia juga jadinya. 

Bila sakit teramat sangat..saya cuma ingat nak mati. Untuk nak melawan sakit yang dibawa ini memang amat memerlukan semangat yang kuat. Saya teringat ibu meninggal dulu, simpton penyakitnya sama dengan yang saya alami. Saya rasa takut sangat...Ya Allah ya tuhanku...setiap hari saya berdoa agar pulih semula. Tiga hari lepas saya saya usaha ceriakan diri dengan mengorek hasil yang ditanam.

Kunyit untuk anak dalam pantang. Banyak umbisinya yang sudah mereput. Saja saya sibukkan diri. Kalau nak diikutkan lara berendam saja ditempat tidur. Sesekali rasa sakit masih terasa. Buat masa ini saya masih berdegil untuk scan diklinik swasta. Sebenarnya saya takut untuk menghadapi kenyataan. 

Saya dapat rasa ada sesuatu yang tidak kena dan berubah dalam sistem perut dan usus saya. Saya cuba manafaatkan dengan pokok herba yang ditanam setelah rasa tidak sesuai dengan ubat yang diberi. Gambar atas, ubi telor yang tak banyak bertelor dek kerana  tanah yang keras. Saya rebus dan makan semalam. 

Walaupun begitu ada juga hasil lain yang menjadi dan membuatkan saya gembira. Santapan orang dalam pantang juga. 

Hasil dari satu polybag sahaja. Lumayan juga!

Manakala tomato ceri bulat ini sudah kecut pokoknya akibat tidak disiram. Begitulah jadinya jika tukang kebun sakit...

Sampai lama mana saya boleh bertahan hanya tuhan saja yang tahu. One fine day, bila rasa bersedia baru saya akan pergi scan. Kalau masih dizinkan tuhan saya akan terus menulis disini dan melawat kawan-kawan. Jika saya menghilang lama, mungkin itu satu petanda. Minta maaf sekiranya saya lambat membalas komen atau tidak bersapa. 


OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!


Wednesday, 22 November 2017

Merai Cucu Kedua.

Berkongsi kegembiraan bersama rakan bloggers disini. Menimang cucu kedua pada hari Sabtu lepas. Memang sangat mengujakan saya dan suami. Maklumlah kami tidak ada anak lelaki. Kedua-dua anak saya perempuan. Cucu sulung pun perempuan. Syukur Alhamdulillah. Dapat juga seorang kan.....Terubat hati cik suami yang mengidam anak lelaki. Manakala saya pula, ini adalah merupakan hadiah harijadi yang amat bermakna sekali. Tahun depan dapatlah sama-sama meraikan harijadi pada bulan yang sama.. Dah dekat-dekat  tarikhnya. 

 Jadi sepanjang tempoh anak berpantang ini, saya terpaksa abaikan kebun dan pokok bungalah jawabnya. Seawal pagi saya dah menapak kedepan dan kebelakang. Sekejap kerumah anak dan sekejap kerumah saya. Harap-harap boleh turun beberpa kilo lepas ni.

 Ikut tumpang happy mestilah sikakak tapi dalam masa yang sama suka buat perangai minta perhatian. Tak boleh marah sikit menjadi-jadi rajuknya. Orang semua duk bercakap pasal adik saja jadi dia rasa macam dipinggirkan. Kecil-kecil pun dah pandai terasa hati.

Dalam kegembiraan merenung wajah munggil cucu, saya terpandang bantal peluk disisinya. Mmmm....bantal peluk ibunya 27 tahun yang lalu. Masih bersih dan baru. Arwah ibu saya yang jahitkan masa saya beranak sulung. Kalaulah dia masih ada....

Satu sikit, dua tidak cukup. Itu  yang saya rasakan. Jadi saya sarankan anak sulung saya beranak lagi selepas ini. Menjeling dia..hahahaha..Bukannya apa,  takut dia pun berhenti setakat dua juga macam saya. Pada kawan-kawan bloggers,  minta maaf sekiranya saya tidak sempat melawat dan lambat membalas komen buat sementara waktu. 


OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!





Thursday, 16 November 2017

Pray For Tome

Empat belas hari sudah berlalu.  Saya masih tidak putus asa berdoa dan berharap agar Tome dijumpai dan kembali bersama keluarga semula. Sedih hati tuhan saja yang tahu. Seluruh keluarga sangat terasa kehilangannya. 

Saya mula sedar bila tidak terlihat kelibatnya di depan pintu pada subuh Jumaat 3hb. Suami membebel salahkan saya kerana tidak membawanya masuk malam itu. Terpaksa telan amarahnya kerana itu memang salah saya. Kalaulah dia tahu betapa sesalnya saya dalam hati .....

Pagi itu seluruh taman kami berkawad cari Tome. Setiap ceruk parit dan longkang. Semak dan samun. Semua kami anak beranak keluar mencari. Semua pintu rumah yang tak dikenali pun diketuk. Siapa pun tak nampak dan tahu.

Setiap hari berlalu bertan-tan sesalan menghentam saya. Apa yang pedihnya saya dengar suaranya pada jam 2.30 pagi tapi saya tak bangun. Kenapa saya jadi begitu pun tak tahu. Ini hukuman lara yang saya harus terima. 

Tak terduga kehilangan sikecil ni mampu buat hati saya terasa begitu galau dan haru. Hampir seminggu saya hilang mood untuk buat apa pun. Betul-betul jiwa kacau. Setiap subuh saya buka pintu panggil-panggil nama dia. Harap-harap keajaiban berlaku. .

Setiap saat saya teringat muka comelnya. Tidur bersama sebilik. Sakit demam layan macam anak sendiri. Selalu saya gendung dan cubit-cubit manja mulutnya kerana dia suka menggigit. Rindu betul..

Suami beritahu tak mungkin jumpa kucing yang selincah dan senakal dia lagi. Setiap hari melompat dan berlari seluruh rumah. Kiranya 9 bulan sudah dia menghiburkan  kami sekeluarga dengan keletahnya.

Sampai saat ini saya tak dapat henti salahkan diri sendiri. Saya menyesal tak sudah...Cucu pujuk nak ambil anak kucing lain bagi tok dia. Anak pun cuba jejak ibu Tome dari kawannya. Malangnya ibu dan semua adik beradik Tome telah dibuang. 

Namun rasanya Kaspinlah yang paling happy dalam situasi ini. Siang malam tidur dan berehat dirumah.  Sebelum ini saya sedih dan risaukan dia sebab merajuk tak mau balik.

Sekarang happy saja dia..nak tiduk kat mana...nak gaya apa..semua boleh. Dah tak ada orang ganggu.

Kastih pun happy juga. Tukang buli dah tak ada. Boleh rehat dengan selesa. 

Berbeza dengan tuannya yang macam gila bayang. Macam nampak-nampak dia ada sana sini dalam rumah. Tambah-tambah kat tempat feveret dia. Tengok pokok remunggai ini pun teringat dia. Setiap kali ikut saya ke kebun pokok inilah dipanjatnya sampai kepuncak. Dari kecil sampai kebesar.

Yang tinggal kini cuma  parut cakarannya dibatang pokok. Sampai  saat ini walau bermacam andaian dibuat, termasuklah dia telah mati, tapi saya masih berharap dia masih hidup dan dilindungi Allah Taala. Doa saya tidap pernah putus untuknya. Saya juga tidak pernah henti mengharap. Satu hari, saya harap doa saya dimakbulkan dan kami akan berjumpa kembali. In Sha Allah. 


Ok kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!























Tuesday, 7 November 2017

Nilam Pandan

Sudah lama saya mencari nilam pandan ini. Hanya beberapa bulan lepas baru saya berjaya membelinya secara online dari EM Nursery dengan harga promosi RM10 sepokok. Saya rasa rugi pula membeli sepokok sahaja kerana  tidak boleh memetik daunnya secara kerap.  
Kelebihan daun nilam pandan ini ialah daunnya boleh dijadikan haruman semulajadi untuk pakaian yang disimpan dalam almari. Sesuai nama, wanginya memang mirip sekali  daun pandan. 
Selitkan daunnya di lipatan baju.  Lebih kering daunnya lebih kuat baunnya. Berbulan  harumannya kekal di situ. Inilah sebab utama mengapa saya membeli pokok ini. 

 Saya mula kenal pokok ini semasa bekerja dengan Dr. Abdul Ghani bin Hussain sekitar tahun 2000.   Beliau adalah seorang doktor perubatan yang mengkaji  bidang pertanian herba dan perubatan tradisional. Beberapa buah  buku tulisan beliau berkaitan bidang berkenaan  telah pun beredar dipasaran.

Ini pula  jenis pokok nilam yang selalunya banyak ditanam disini. Lebih dikenali sebagai Nilam Aceh atau dalam bahasa inggerinya Patchouli. Jenis ini  amat tahan panas, cepat membiak dan merimbun. Berasal dari Filipina dan dibawa masuk kesini sekitar tahun 1800.  Selain di ekstrak untuk pati minyak wangi pokok nilam ini juga mempunyai khasiat perubatan herba. 

Nilam pandan pula agak lambat membesar dan merimbun. Daunnya juga agak sensitif kepada matahari terik. Di rumah saya tempatkan ia di sudut yang agak terlindung supaya daunnya tidak mudah terbakar. 

Kedua-dua pokok nilam ini  berbeza dari segi rupa dan bentuk. Daun nilam Aceh berbentuk hati, berjerigi dan berwarna hijau muda. Tekstur daunnya gebu dan lembut macam pokok ati-ati. Baunya pula lebih kepada haruman herba. 

Manakala bentuk daun nilam pandan pula lebih mirip kepada pokok pecah beling ( sebelah kanan ).  Tekstur daunnya sama-sama kesat dan berwarna hijau gelap. Sekali tengok memang tak dapat nak bezakan. Cuma yang ketara daun pecah beling tidak beraroma. Kepada pecinta bauan semulajadi saya cadangkan anda membeli dan tanam pokok ini banyak-banyak di laman. 


OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!