Friday, 23 November 2018

Cerita Usia.

Usia itu seperti angin menderu menyentuh tubuh, terasa hadir namun tak mampu menahan dari berlalu pergi. Begitulah  cepat nya masa beredar. November ini jiwa saya sangat terkesan. Lebih separuh abad sudah nadi ini berdetik. Syukur kehadrat ilahi kerana saya masih mampu berdiri menghela nafas.

Masih dapat melihat mentari pagi yang terang menyinar. 

Juga masih mampu tersenyum menyaksikan bunga-bunga yang bertebaran kembang di laman.

Bersilih ganti suka dan bahagia dapat melihat cucu membesar didepan mata. 

Sampai waktu lena pun terbit rasa bahagia tatkala menatap wajah mereka tanpa jemu. 

Namun ada kalanya satu ketika saya tiba-tiba dilanda rasa sunyi dan terasing walau dikelilingi oleh mereka yang tersayang. Terasa bagai waktu terhenti dan mati. Apakah itu perasaanya tua? 

Kalaulah masa boleh diputar. Kalaulah ibu masih ada. Ingin saya pegang tangannya dan cium. Ingin saya bisik ketelinganya. Mak saya sudah faham apa itu ertinya tua. Maafkan saya bertanya soalan itu dulu mak. Saya cuma ingin tahu. 

Kerana ada kalanya saya  lihat  mak bersedih  dengan airmata. Senyap berhari tanpa kata. Entah rajuk pada siapa.  Sedang saya  rasa tidak ada apa-apa. Mungkin waktu itu saya tidak faham kerana tidak berada ditempatnya dan mak pula tidak tahu bagaimana nak meluah segala perasaannya.

Bila masa berlalu tanpa sedar kini saya telah berada ditempatnya. Betul kata mak. Apa yang sakit ialah tidak dapat menolak perasaan sayu dan pilu yang datang menghimpit dada. Ujarnya nanti bila tiba masa  pasti akan rasa. 

Sukar  ya untuk di ungkap perasaan halus itu.  Mungkin  perempuan  tua terlebih emosi sedangkan lelaki seusia heyyy.... masih steady. Bila-bila masa nak cari sorang lagi. 

Kata madah usia cumalah angka. Memang benar tapi pengisian rohani itu yang buat kita berbeza. Jadi  kalau boleh saya  tidak mau jadi bunga layu. 

Tua bukanlah paspot untuk bersedih lara. Harus pandai menyesuai diri dengan waktu yang sedikit berbaki. Apapun saya rasa bertuah kerana punya terapi minda didepan mata. 

 Bila sedih tengok bunga. Bila sayu tengok bunga. Marah pun tengok bunga.  Bila happy.... apa lagi sure tengok bunga. Mmmm... Agaknya sampai kemati pun saya tetap dengan bunga. 


Ok kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening




Saturday, 10 November 2018

Cerita Kebun

November sudah. Sekejap saja dah nak sampai hujung tahun. Sebulan lebih lagi tahun baru akan menjelma. Bagai hari yang bergerak cuaca pun ikut berubah. Dari musim hujan sudah beransur ke musim panas. Angin timur pun sesekali dah rasa meniup sejuk. Saya ambil kesempatan meneras rumput. Siap sedia untuk semaian baru. 

Sebahagian kebun yang sudah bersih. Lega sangat rasa. Semua rumput dicabut dengan tangan  kerana senang nak kesan anak benih yang bercambah dicelah rumput.

Supprised...lihat apa yang saya  jumpa lepas merumput. Pokok abiu saya yang kemetot mengeluarkan putik bunga. Sungguh tak percaya. Batang besar telunjuk. Tinggi dua setengah kaki saja. Bukan tut tanam dari biji benih. Sepatut pokoknya sebesar pohon mempelam kampung baru berbuah. Apa yang tak kena ya..

Ini pun siri kemetot tapi comel. Buah sekaya sulung. Manis ya amat. Saya sorang ja yang makan.

Pemberian percuma.  Namanya Jappenese giant white raddish. Tapi di kebun saya ubinya ketot juga. Terpilih kesini pun kerana dia agak hensem dari pohon-pohon lain yang gila daun.

Sepanjang tahun ini sayuran berdaun seperti sawi, kailan, salad dan kangkung tidak menjadi. Semuanya kena serangan ulat dan belalang.  Jadi saya penuhkan kebun saya dengan tanaman cosmos, marygold, torenia, ruellia dan angelonia sebagai companion plants.

Nampaknya companion plants saya berjaya mengaburi mata serangga penyerang. Tanaman seterusnya menjadi. Labu air.

Petola. Sebelumnya jenis daunan pokok menjalar sering menjadi bahan anak kumbang ladybird dan kumbang  kuning. Sekarang  hampir kurang.

Kundur. Buah yang tidak pernah mungkir.

Timun mini yang selalu ada.

Kacang panjang merah dan kacang panjang tiga kaki. Walau ditanam dalam kuantiti yang sedikit tapi hasil yang keluar tidak putus.

 Memadai untuk keluarga kecil saya.

Ada lebih kongsi bersama jiran tetangga.

 Macam cili padi ni saya suka tanam banyak-banyak walaupun kurang makan. Bila kawan kecemasan sinilah tempat mereka memetik.

Pisang pun merata berlayar. Tak termakan sorang ni. Tah kenapa kulit kali ni jadi merekah pula.

Next. Giliran lada hitam pula nak show off. Lama juga tanam baru nak berbuah.

Macam lemon juga. Empat tahun tunggu baru nak memujuk kita.  Ada la lekat beberapa biji.

Tak macam belimbing madu ni. Sangat rajin berbunga sepanjang tahun tapi buahnya asyik jadi rezeki lalat buah. Walau dibalut masih disengat juga.


  • Begitulah kejadian alam. Bukan dalam kuasaan. Kekadang kita mesti berkongsi dengan hati berat. Walau dihalang luaknya tidak. Seperti kita mereka pun berhak untuk hidup. CiptaanNya juga. Ada masa saya pejam mata dan ada masa saya penyet juga kalau geram. Mmmm......nampaknya masih belum ikhlas  kann...




OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!

P/S: Untuk kawan blogger Malar happy deewali. Long time no see. Almost a year. Where have you been friend. Hope will comeback soon with your  good story.

























Sunday, 28 October 2018

Cerita Kucing

Seperti bunga,  kucing dan saya berpisah tiada.  Seawal usia kecil kucing merupakan sahabat dan kesayangan. Memandangkan mereka ini  sebahagian  dari kehidupan saya jadi setiap kenangan harus disimpan disini bersama yang lain.

Tidak faham kenapa orang  terus berlaku kejam pada haiwan kesayangan nabi ini. Melihat mata yang sayu begini cair rasa simpati. 

Namanya Oppo. Dibuang ibu seusia dua minggu. Pada saat gambar ini diambil umurnya sudah sebulan lebih tapi tubuhnya sangat kecil mungkin kerana terencat sebab dari awal di abaikan oleh ibu sendiri. 

Berkali sebelum ini saya kata tidak selepas kehilangan Tome hampir setahun yang lalu namun anak bongsu berkeras mahu. 

Gambar di usia dua minggu. Ketika bersih dimandi dan di alu menjadi ahli keluarga baru.

Dipercayai Oppo ini anak pertama berbulu putih baka dari bapa kucing saya si Kastih. Walau sudah hampir 5 tahun dia menjadi kassanova keliling taman, Oppo se ekor ini sahaja yang lahir mirip 100%  bapanya.

Beratus juga kelengkapan baby dibeli untuk keperluan si Oppo. Sifatnya manja, lembut juga cerdik.

Malangnya usia Oppo tidak panjang. Dua hari selepas gambar ini di ambil Oppo pergi menemui penciptanya. Kesilapan menyemburnya dengan ubat kutu telah membuat dia keracunan dan lembek tidak bermaya. Bercucuran  airmata sibongsu.

Selepas dua minggu berselang anak talipon bagitau dia jumpa anak kucing cedera ditepi jalanraya. Pada waktu malam kesaorangan tanpa ibu. Pada mulanya saya menolak. Tidak larat untuk bersedih lagi.

Susah juga jika anak pun berjiwa kucing. Dia tetap bawa balik. Tersentuh hati tengok. Ekornya cedera parah. Tidak ada bulu.  Luka berdarah nampak isi.  Akhirnya ekornya terpaksa dipotong kontot. Tidak berhasil walau disapu ubat. Ketika ini masih belum sedar dari bius.

Kini sudah sihat cergas. Kami namanya Abu sempena warna bulunya yang kelabu. Abu sangat menikus, cerdik dan nakal. Telatahnya menambat hati keluarga.

Kenakalannya mengingatkan saya pada Tome yang hilang hampir setahun yang lalu. Tuhan saja yang tahu betapa rindunya saya pada dia. Apakah ini pengganti?

Pun begitu ada orang yang tidak gembira dan merajuk. Siapa lagi kalau bukan ibu rumah ni si Kaspin. Dulu masa ada Tome pun dia rajuk panjang. Tidur diluar. Kali ni Abu pula. Lari lagi tidur diluar rumah. Mmmm....macamana nak pujuk ni... 

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy  gardening! 



Saturday, 13 October 2018

Lotus/ Teratai

 Tempat saya masih hujan berterusan. Musim peralihan monsun sekarang. Saya pun agak kelam kabut kerana kena menjadi full time nanny menjaga dua cucu dirumah. Abah mereka kemalangan. Hari ini menjalani pembedahan paha masuk besi. Semoga semuanya selamat dan dipermudahkan urusan.

Memang memerlukan kesabaran yang tinggi apalagi cucu lelaki dalam fasa berjalan. Buasnya ya amat. Penat tapi terhibur. Tambah terhibur bila melihat lotus saya tak putus berbunga. 

Kembang yang kedua dan seterusnya sangat besar dan cantik kejadiannya. Senyum saya setiap kali melihatnya berdiri tegak depan rumah. 

Kelopak yang terbentuk sangat sempurna. Terbuka mengikut susunan. 

Pandang dari sisi mana pun tetap menawan. 

Kuntum kelima yang paling besar dan tinggi. Hampir enam kaki.

Walaupun begitu ada juga yang tidak menjadi. Kering sekerat jalan. Layu ditasik madu... 

Manakala yang lain  berjaya membuka kelopak. Kembang cantik bak cangkir. Bila petang bunga ini akan kembali menguncup.

...dan pagi esuknya kembang lagi. Proses ini berlaku dua ketiga hari kemudian kelopaknya mulai terlerai dan gugur.

Ini pod biji benihnya. Sepatutnya ia membesar menjadi kekacang benih. Namun setakat sekarang ianya belum berjaya. Biji benihnya terhenti membesar sekerat jalan lansung kering. 

Tak mengapa belum ada rezeki. Belum ada  rezeki juga untuk menambah koleksi  lain warna. Hurmm..hujan masih berlarutan. Dapat panggilan dari anak suaminya selamat bedah dan sudah sedar. Alhamdulillah. 

OK kawan-kawan,please take care. Happy blogging & happy gardening!