Friday, 30 September 2016

Bunga-Bunga Hujan

Bermula bulan June yang lalu hinggalah kehari ini hujan sentiasa turun dengan lebatnya. Banyak juga pokok-pokok bunga dan sayuran saya mati samada terlebih air atau diserang fungus. Beberapa hari lagi akan masuk bulan.October.  Selalunya peralihan monsun berlaku dalam bulan ini dimana negeri-negeri di pantai timur pula akan disimbahi hujan lebat  namun isyarat hujan mengurang ditempat saya  belum ada menunjukkan tanda-tandanya lagi. 

Antara pokok yang suka hujan dan panas adalah Alamanda. Tidak payah risau tentang dia. Pokok yang sangat lasak dan sentiasa menjadi perhatian ramai. Lagi dipangkas lagi mengembang jadinya...

Ini pun tahan cuaca juga tapi belalang sangat suka makan daun dan putik bunga...Bila kembang mesti tidak sempurna kelopaknya..

Hujan yang banyak turun musim ini juga membuatkan kemboja saya berbunga tidak putus. Kemboja pink lembut ini kembang lagi..

Begitu juga dengan kesayangan yang harum ini. Kali ini pasu kedua pula berbunga rendah. Dapatlah hari-hari saya mencium baunya...

Manakala heliconia merah kuning ini tidak mampu menahan beratnya sendiri. Merunduk ketanah akibat timpaan air hujan. Banyak batangnya patah. Bersusah payah saya mengikat dan menarik pokoknya dengan tali agar  tidak menyembah bumi.

Thai Jasmine antara yang  tolerate dengan cuaca semasa. Kelopak bunganya sentiasa berada dalam keadaan mekar sempurna sehingga gugur kebumi. Tidak layu. 

Namun ada juga yang tertewas. Sangat menyedihkan. Bunga Mandevilla putih yang sedang subur berbunga lebat sepanjang masa ini tiba-tiba saja mengecut dan beransur-ansur kering dan layu. Tidak pasti kenapa mati mengejut secara tiba-tiba. Sudah 14 bulan bersama saya.

Pokok yang selalu dibelai biasanya begitulah ragamnya sedangkan pokok zinnia merah menyala yang terabai  begitu saja di homestay sebelah cantik pula kejadiannya. Ini adalah zinnia terakhir saki baki dari benih yang saya tabur tahun lepas sebelum rumah ini  disewakan. 

Thunbergia kuning ini sangat cantik dan comel.

         Namun tidak mampu melenyapkan kekecewaan saya pada kakaknya yang juga tertewas. Black eyed susan yang saya ambil benihnya di Cameron pada tahun 2014.

Plambago biru kali ini tidak meriah berbunga akibat terlindung dari cahaya matahari penuh.

   Crossandra oren ini mampu hidup subur walau menyelit dicelah pokok lain dan berkongsi pasu.

Kekwa kuning pemberian kawan...setelah lama mencari bunga ini akhirnya dapat juga. Orang dulu-dulu suka tanam pokok ini. Belum lengkap tanpa warna putih dan purple juga pink. Setakat ini dulu. Selamat bercuti dan berhujung minggu untuk semua. 


OK kawan-kawan please take care. Happy blogging & happy gardening!




Sunday, 18 September 2016

Bayam Brazil / Brazillian Spinach.

Siapa pernah tanam dan makan bayam ni? 
Pokok ini berasal dari brazil. Sebab itulah dia dipanggil bayam brazil agaknya. Dari pemerhatian saya rata-rata yang tanam pokok ini adalah kawan berbangsa Cina. Orang melayu mungkin masih baru atau tidak kenal langsung sebelum ini macam saya. Pertama kali saya kenal dan tahu tentang sayuran ini pun menerusi posting oleh kawan-kawan grup fb pada beberapa bulan lepas. Kedengaran sangat menarik dan seperti biasa saya sangat teruja untuk memiliki.

Sungguh tidak terduga, hanya cuma bertanya tentang benihnya seorang kawan baru fb saya bernama Mr Geo menawarkan penghantaran percuma keratan batang bayam tersebut dengan pos laju . Saya apalagi..berbesar hati sangatlah...Bila sampai terkejut juga tengok rupa pokoknya...Daun dia berlubang-lubang kesemuanya. Tak ada rupa bayam pun...betul ke ni bayam brazil Tengok gambar macam lain saja...

Tidak patah semangat, saya terus buang kesemua daun berlubangnya dan tanam pada 18hb Aug, sehari selepas sampai. Saya tanam di atas tanah dengan separa cahaya matahari. Menurut kawan saya daun tersebut begitu rupa kerana dimakan belalang. Sepuluh hari kemudian lihat cepat saja daun barunya tumbuh. Bajanya cuma siraman air ikan.

Tiga minggu kemudian. Inilah rupa pokoknya secara jelas. Daunnya berwarna hijau pekat, berkerimot, agak tebal dan berisi. Rupanya ada iras-iras sikit bayam malabar tetapi tidak memanjat.  Pokoknya renek dan rendang. Tak nampak macam rupa bayam biasa..

Bayam biasa macam di atas rupanya. Daun pun lembut dan nipis. 

Kerana tidak sabar nak tahu rasanya bagaimana saya petik  sedikit dan goreng bersama bawang putih..Mmm..jangan kata apa..saya memang suka bawang..Wahhh! tak sangka sedappp...teksturnya rapuh macam kailan tapi tidak pahit..ada rasa sedikit kemanisan. Rumusan dari tekak saya..rasanya adalah dari komponen rasa kailan, malabar dan kangkung! Istimewa kan...

Lebihan batang yang digoreng saya semaikan. Memang bayam ini sangat mudah membiak  dan suka keadaan lembab dan teduh. 

 Hari ini 18hb September, sebulan umurnya dan seminggu selepas dikerat. Lebih subur dan gemuk dari minggu sebelumnya. Setakat ini tiada serangan dari mana-mana serengga perosak. Gebu saja daun dia. Esuk saya nak goreng belacan pula. Daunnya juga boleh dimakan mentah sebagai salad campuran. Mmm..menu ini pun mesti saya nak cuba juga..

 Memang beruntung tanam bayam brazil ini. Sangat mesra dan tidak cerewet. Rasanya 100 kali mudah dari menanam kailan. Ini lebihan kailan yang saya tanam. Lepas ni tapaknya saya nak tanam bayam brazil banyak-banyak. Terima kasih tidak terhingga kepada Mr Geo Chong yang telah menunaikan hajat saya. Bukan itu saja, beliau juga mengirim kepada saya pokok rerama, rumput beijing dan Assystasia. Orang berbudi kita merasa!


OK kawan-kawan please take care. Happy blogging & happy gardening!












Friday, 9 September 2016

Bunga-Bunga di Kebun

Sudah lama tak bercerita pasal bunga. Gambar yang di ambil pun dah bertapuk dalam folder. Semuanya sebab tertumpu pada berkebun sayur. Lagipun sekarang musim hujan. Bermingu-minggu sudah hujan turun siang malam...banyak jugalah pokok yang mati dan melecur sebab air yang berlebihan.  Tak dapat nak buat apa-apa untuk selamatkan...
Kali ini nak melihat bunga-bunga di kebun saja sebab bunga di laman banyak yang cedera dimakan Che Kam. Hish, memang tak boleh ingat pokok-pokok rose yang dirembatnya...geram betul..

Ini bunga matahari hasil benih campak-campak. Sepokok saja hidup tapi serinya menghidupkan pagi yang mendung.

Walau dalam cuaca mendung si kenaf ini tetap menawan dan memikat hati dengan warnanya. 

Pokok ini membesar eluk dimusim hujan.

Thunbergia antara pokok paling berusia.  Sebelum in tak berpeluang berbunga dilaman rumah. Asyik kena potong sebab tak cukup ruang. kini hidup subur di kebun.

Berbanding Thunbergia, pendatang baru ini lebih menyerlah birunya. Pokok pungut di Cameron Highland semasa percutian tahun lepas. 

Bunga daun sekentut. Waktu  kembang berumpun  cantik dan manis sangat dia ni..

Penyeri kebun..separuh koleksi ros jepun saya mati diserang kulat.

Butter Daisy yang sentiasa  ceria..

Tiga Bulan yang berbulan-bulan setia menemani pokok timun.

Satu-satunya morning glory yang bertahan kembang sampai kepetang. Sudah hampir dua tahun pupus dari koleksi. Ini terjumpa dirumah adik. Bawa balik kerumah semula masa raya puasa lepas. 

Kebanyakkan bunga di kebun bercambah sendiri secara semula jadi. Saya biarkan tumbuh merata ceruk. Biar bersaing bersama sayuran yang ditanam. 

Ikut selera dia orang sendiri mana nak tumbuh mana nak panjat....

Cypress Vine. Dulu kehilangan warna merah. Sekarang saya tercari pula warna pink. Manakala yang putih sedang membesar. Begitulah bunga-bunga saya, terleka sikit hilanglah dari pandangan...

Ruellia. Salah satu bunga yang sangat lasak juga mudah bercambah.

Ruellia pink

......dan putih.

Cosmos kuning yang suka bermesra dengan siapa saja...cosmos oren pula belum nuncul-muncul bunganya. Harap saya tak kehilangan. 

Kupurama ini menayang kepak kusamnya didepan saya. Sikit dia tak peduli dengan camera di depannya. 

Tetap menarik dan subur walau mengendeng di tepi  pagar.

                                                Torenia pula selesa begini...menumpang teduh

Tidak kira ceruk mana mesti berjumpa pokoknya. 

Pokok ini memang penakluk hebat. Seluruh kebun dia bertempat.

Penutup tirai bunga kebun, si Angelonia yang berbau harum ( bagi saya ). Pokok ini sangat menjadi feveret . Di tanam sepanjang kebun untuk dijadikan pokok pagar. Sebenarnya bunga-bunga di kebun ini bukan setakat menjadi hiasan semata-mata. Mereka juga bertindak sebagai peneman dan pencegah serangga semula jadi bagi pokok-pokok sayuran yang di tanam.


Ok kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!







Wednesday, 31 August 2016

MERDEKA!!!

Selamat Menyambut Hari Merdeka Yang ke 59 Tahun Buat Semua Rakyat Malaysia.

Malam ini rakan grup taman saya semuanya keluar ke pekan untuk menyambut perayaan tahun merdeka sambil berkelah di taman permainan. Saya menolak untuk pergi dan cuma menanti detiknya di rumah sahaja. Lagi pun minggu ini hujan berterusan turun membuatkan rasa malas terus membeban. Bila kesaorangan begini mengadap komputer..hati tiba-tiba jadi sayu pula. 
Teringat zaman saya kecil dulu..arwah pak & mak tak pernah miss membawa kami adik beradik menyambut merdeka di pekan Alor Setar. Bertempat di stadium awam. Saya berjumpa banyak kawan-kawan kampung yang turut serta pergi bersama keluarga. Paling suka pergi main tepi kolam besar yang penuh dengan pokok teratai. Habis main pergi makan satay dekat kedai kawan baik bapa Ah Yau...
Kini semuanya tinggal kenang2an saja..


Ok kawan-kawan please take care. Happy blogging & happy gardening! MERDEKA!!!!

Thursday, 18 August 2016

Salad /Lettuce

Janji minggu ini nak post cerita bunga. Nak tunjuk bunga rose yang baru beli masa raya lepas malangnya Che Kam telah merembat 5 pasu  pokok rose saya Jumaat lepas masa sibuk memasak & mengurus majlis harijadi Qaseh yang ke 3 tahun. Begitulah jadinya bila orang keluar masuk dan pagar tidak bertutup. Saya pun sibuk di dapur tak sempat nak ke depan tengok-tengok. Esuk pagi baru saya sedar pokok-pokok tu dah  jadi togel...mmmmhhh..fade up betul.

Redho je lah..kerana ada pokok lain yang dapat  buat saya tersenyum girang. Ni perkenalkan pokok salad merah. Bila tengok membesar begini tanpa cela  rasa sayang pula nak petik & makan!

Pertama kali dulu saya tanam salad hijau. Pun tumbuh eluk walau tak banyak kerintingnya. Mula-mula nak beli benih tu pikir dua tiga kali juga. Iya la..selalu orang tanam kat tempat sejuk. Boleh tumbuh eluk ka...Sebelum ni banyak juga saya semai benih bunga iklim sejuk tapi  tak tumbuh.

Memandangkan rasa nak mencuba tu kuat saya beli juga. Benih pun murah saja. Lima puluh sen sebungkus! Tak sangka boleh bercambah 100%. Tapi untuk sampai kefinal tinggalah satu pasu saja. 

Saya ambil sepokok salad hijau tanam dalam pasu gantung.  Simpan untuk benihnya. Bila tiba masa ia pun berbunga. Kecil comel dan bewarna kuning.

Ini saya tuai benihnya yang matang. Seakan biji jintan tapi warnanya lebih cerah dan tiada bau.

Ini satu lagi jenis salad yang saya beli. Penjualnya Puan Euzie Bina cakap salad minyak. Saya pun tidak tahu samada daun pokok ini mencapai tahap standard atau tidak. Tirus saja  macam daun ketumbar jawa namun pokoknya cepat merimbun. Saya masih menanti melihat tahap perkembangan tumbesaran yang seterusnya. Adakah daunnya akan melebar kelak..

Walaupun perasaan sayang nak memetik  daun tu masih ada tapi pada masa yang sama perasaan nak makan & nikmati daun salad tanam sendiri ini cukup kuat dan tidak dapat di elakkan. Amboi..dramatik pula ya..hehehe..akhirnya Khamis lepas rasmi sudah dia...

Kemarin saya dapati daun salad saya begitu solid warnanya...cantikkan. Boleh kata 99%  daunnya mulai memerah sepenuhnya. Terus rasa nak buat salad. Kali ni rasa sayang dah mulai mengurang....Saya cuma petik daun dari bawah  tanpa mencabut seluruh pokok. 

Ini campuran ramuannya. Ada lebihan labu dari kebun. Saya potong dan goreng bersama kentang. Sebenarnya saya bukanlah pengulam tegar. Saya  cuma suka menanam tapi kurang makan secara mentah. Sambal belacan di rumah pun bukanlah menu wajib tapi saya boleh habiskan semangkuk besar ulam mentah jika disediakan cara begini...

Simple saja..dengan sedikit mayonis & titisan lemon salad merah saya siap di makan. Tiada apa-apa perasa tambahan cuma saya tambahkan aroma dari pucuk ulam Mak Wan atau di kenali juga sebagai false dill.

Ini pokok dill palsu..saya mulai kenalinya sekitar tahun 70an. Nenek cakap ulam Mak Wan. Ada bau berangin dan rasanya sedikit pahit. Arwah mak kalau buat nasi ulam akan masuk daun ni. Ramai orang keliru dan cakap ini  pokok English dill.

Jadi keputusannya tiada mustahil lagi sayuran iklim sejuk memang boleh  ditanam di tanah rendah. Banyak faktor yang mempengaruhi samada pokok ini berjaya di cambah atau tidak. Yang penting mesti terus mencuba, berlajar dan never give up. Kalau betul caranya dan biji benih pun eluk peratus kejayaan adalah tinggi, Seterusnya di atas, percubaan menanam pokok asparagus dari biji benih. Tiga kali mencuba baru berjaya....mmmm..bila tahun nak boleh makan tak tau la...


OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!