Wednesday, 15 February 2017

Kitchen Garden Belakang Rumah

Minggu ni nak kongsi cerita dengan pokok sayuran belakang rumah. Selain kebun R&R di tepi padang perumahan, belakang rumah merupakan tempat pertama saya  berkebun sayur. Pelbagai sayuran dan ulam saya tanam di sini. Jom tengok sebahagian darinya...

Kita bercerita pasal buah kundur ni dulu. Buah 
ini merupakan satu2nya buah yang berjuntai ke bawah. Yang lain-lainya semuanya mendarat di puncak pokok limau purut dan bumbung dapur. Nampak cantik sangat jadi saya biarkan dia distu. Petik yang atas-atas dulu.

Tuaian untuk di jual pada awal tahun baru. Tak sangka benih campak-campak pun boleh jadi duit juga. Dua kali jual lepas juga lah duit air untuk tiga bulan.

Bayam Brazil saya habis diserang leaf miner. Lima pasu habis berlubang dan kering daun di kerjakannya. Leaf miner ini beroperasi dalam isi daun. Jadi saya picit dia keluar. Terkejut juga tengok saiznya yang boleh di katakan agak besar. Saya biasa picit yang di daun tomato. Kecil saja. Memang tidak tahu rupa bentuknya tapi yang ini sangat jelas kelihatan walaupun mata saya  kelabu. 

Dek kerana serangannya begitu parah saya terpaksa cabut kesemua pokok, gondolkan daun-daunnya. Rawat tanah, biarkan sebulan kemudian baru tanam balik.

Selepas sebulan lebih. Inilah hsilnya. Kembali subur dan tiada serangan semula setakat ini.

Hasil tuaian pertama asparagus. Saya beli benihnya di pasaraya dengan harga RM2.20 sepeket. Mujur ada kawan info dalam grup fb benih ni sangat lambat bercambah. Jika tidak tentu saya silap.

Tidak ambil masa bertahun untuk makan hasilnya. Sekarang saya beli lagi dua jenis benih ini secara online. Salah satunya berwarna ungu. Asparagus ini eluk di tanam banyak rumpun baru puas makan dan mengutip hasilnya.

Tomato ceri anggur yang tak sangat pun bergugus buahnya tapi sentiasa berbuah. Saya tidak berapa suka tomato ceri jenis ini kerana sedikit masam dan bijinya sangat terasa jika di kunyah. 

...namun berbaloi juga di tanam sebab feveret cucu...masam-masam tu suka lah...

Masa duk ralit ambil gambar sayur, terpandang rama-rama besar ni hinggap di daun limau purut. Lama juga kupurama tidak meronda di laman saya. 

Mmm...salad sudah menjadi kegemaran saya sekarang. Semenjak berjaya tanam salad merah tahun lepas, saya tida henti order online benih-benih salad. Ada menjadi ada tidak. Ini salad romaine. Nampak subur tapi susunan daunnya tidak menjadi seperti di gambar.  

Salad merah yang berjaya ditanam dari benih sendiri. Induknya saya tanam tahun lepas. 

Untuk dapatkan benihnya, pokok ini dibiarkan matang sampai mengeluarkan bunga. Bunganya kecil comel berwarna kuning. Cukup masa bunga mengering. Waktu ini sudah sesuai di tuai untuk benih. 


Salad romaine mula meninggi. Tanda-tanda pokoknya akan berbunga.

Barisan salad bersama sayuran lain.

Sawi kerinting tengah membesar

Selain kemangi, Thai basil , ruku dan sweet basil saya juga tanam spesis baru basil  tapi lupa namanya. Pemberian biji benih dari rakan fb. Cantikkan bentuk dan warna daunnya. 

Celah-celah pokok tomato saya selit pokok kobis bunga. Percubaan pertama tanam.   Ada dua pokok saja. Teruja tengok pokok yang ditanam oleh rakan grup fb berjaya berbunga. Moga pokok saya membuahkan hasil juga.

Buah hati belakang dapur...daun sup renek. Setahun lebih umurnya. Merimbun tak termakan. Jenis ini sangat mudah  di biak melalui anaknya yang tumbuh di pangkal umbinya.

Kemudian saya mencuba pula dengan jenis tinggi, Pun hidup dan membesar dengan subur juga. Sekarang saya ada berbelas pasu semaian daun sup ini. Mmmh...dari zaman anak dara, berkawin sampailah  kezaman mendapat cucu barulah saya berjaya tanam pokok ini. Satu masa yang amat lama dan saya tidak pernah berhenti mencuba. 

Akhirnya kundur terakhir ini menjadi rezeki kawan saya Ch'ng Lee lee. Saya hadiahkan kepadanya sempena Tahun Baru Cina. Kami sudah lama kenal dan saling berkongsi cerita  tentang pokok bunga. Selalu juga tukar-tukar benih dan bunga. Lee Lee juga merupakan seorang penjual bunga dan punyai nursery  di sini.


Ok kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!









Saturday, 4 February 2017

Cosmos

Beberapa bulan lepas  saya membeli banyak jenis benih cosmos untuk di semai.  Memang terpikat sangat melihat pelbagai variety dan warnanya. Sebelum ini pernah mencuba tapi tidak berjaya tumbuh eluk. Kalau berbunga pun mesti kecil dan terencat saja. 

Pada masa yang sama cosmos 'kampung' masih meriah berbunga di kebun. Tumbuh bersilih ganti dari biji benih yang gugur. Tidak payah disemai. 

Dua jenis warna iaitu oren dan kuning. Sangat lasak dan besar tinggi pokoknya. Berbunga lebat, bersaiz besar dengan warna yang terang. Berbaloi di tanam, tidak perlu pembajaan dan penjagaan rapi.

Tapi itulah..nak tanam juga yang jenis luar tempat. Ini benih beli pasaraya. 

Cosmos Gloria. Besar bunga dan pokoknya pun tinggi. 

Mudah hidup dengan keratan batang. Tapi  tidak terlalu praktikal kerana rantingnya tidak banyak untuk dikerat. 

Cosmos Alba. Walaupun beli hampir  sepuluh jenis variety tapi hanya beberapa saja yang berjaya hidup dan berbunga. Kebanyakan mati dibekas semaian atau benih tidak tumbuh lansung. 

Cosmos Dazzler Red. Sangat solid warnanya, 

 Sebahagian dari beratus biji benih yang saya dapat dari bunga yang kering. Malangnya bila disemai sepokok pun tidak tumbuh. Memang pokok ini dipatenkan begitu agaknya. Sehingga kini hampir empat kali saya semai tetap masih belum berjaya menjadi. Frust sudah. 

Mmmm...balik-balik jenis yang kampung inilah juga yang terbaik. Berbunga siang malam dan kalis penyakit setakat ini. Rasanya cukup sudah mencuba. Lepas ni no more cosmos seed..( betul ka....). 


Ok kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!

















Sunday, 22 January 2017

Dwarf Abutilon

Abutilon ialah sepupu dengan bunga raya / hibiscus. Malah daun dan biji benihnya sama juga dengan benih bunga raya. Datang dari famili yang sama iaitu Malvaceae. Cuma kita jarang tanam Abutilon kecuali di Cameron Highland kerana beranggapan bunga tempat sejuk tidak sesuai ditanam di tanah rendah yang bercuaca panas.  Abutilon boleh didapati dengan pelbagai warna dan bentuk yang menarik tetapi di negara ini jenis yang ada sangatlah terhad.

Dalam kenangan. Abutilon yang saya beli di Cameron dua tahun lepas. Mula-mula saja cantik kemudian beransur  pudar tidak sihat. Jemu melihat lalu saya abaikan sampai bawa kemati. Hurmmm...macam serik dah nak beli bunga Cameron Highland.

( gambar google )

Namun pasal bunga saya  selalu lupa janji.  Kali ini beli biji benih online. Dwarf Abutilon. Tengok gambar google sangat tergoda. Kalau yang mati dulu jenis pokok yang meninggi dan separa menjalar. Yang ini pula jenis katik.

Teruja sungguh. Semai 6 biji tumbuh 6 pokok tapi sepokok mati akibat kegatalan tangan sendiri. Tinggal 5 pokok pun sudah kira OK sangat. 

Kudup pertama. Happy tak boleh cerita walau sekuntum saja keluar. Pokok pun membesar dengan sempurna tapi memang katik.  Walaupun kecil dan kurus tapi puas hati pokok tanam sendiri berjaya berbunga.

Tadaaaa.....si ballerina dah kembang! Satu kepuasan yang sukar digambarkan.

Cuma color saja agak pudar...

Masuk bulan ke 3, bena putih sudah mula meyerang. Pucuk daun semua jadi kerekot. Anehnya  pokok tidak lagi katik tapi makin meninggi. Bunga pun makin banyak keluar. 

( gambar google )

Masa tanam dulu saya selalu berangan nak bunga lebat macam gambar tapi tidak menjadi. Mungkin faktor baja yang tidak menepati. 

Hasil tanam biji benih beginilah. Banyak risiko yang perlu dilalui. Dari mula menyemai sehinggalah berbunga. Wajib punya kesabaran tahap dewa. Tidak tahu kenapa saya suka sangat bereksperimen cara begini. Lebih mudah beli yang ready made dengan bunga berketul-ketul tapi itulah tidak semua bunga yang kita suka ada jual di pasaran setempat.  Cara mudah beli biji benih dan semai. Pada masa yang sama boleh didik jiwa lebih kental dan berani mencuba. 


Ok kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!
















Friday, 13 January 2017

Bunga Raya: Hibiscus

Cuaca sekarang sungguh tidak menentu. Sepatutnya bulan January merupakan musim kemarau tetapi hujan masih membanjir turun. Semasa balik kampung minggu lepas banyak juga pokok yang rosak akibat ditimpa air yang berlebihan. Banyak daun yang diserang kulat. Pada masa yang sama saya juga di hadiahkn dengan satu kejutan!

Bunga raya merah ini kembali berbunga setelah hampir tiga tahun merajuk. Rupanya pokok pun macam orang juga kena berubah suasana dan tempat. Saya ubah dari halaman ruman ke kebun. Baharu kembali pulih kesihatannya. 

Asal dari pemberian jiran yang membelinya semasa bercuti di Cameron Highland. Inilah kenangan yang tinggal kerana  jiran tersebut sudah pun berpindah  balik ke kampung halamannya  di Perak hampir lima tahun yang lalu. 

Sekarang terdapat pelbagai variati kacukan berada dipasaran. Kebanyakkan bunga raya hybrid besar kelopaknya dan  warnanya sangat terang dan menarik. Ada peminat tegarnya sanggup membeli biji benih dari luar negera dengan harganya yang mahal.

Setakat ini saya cuma ada tiga jenis bunga raya di rumah. Mungkin masa hadapan boleh bertambah lagi koleksinya.

Setakat ini dulu kisah bunga di laman. Sebenarnya banyak bunga baru berkembang tapi saya tidak ada masa untuk berkongsi cerita kerana masa banyak dihabiskan berkebun dan menjaga cucu. Minat saya pada bunga masih mendalam tidak berubah. Setiap bulan pasti ada benih dan pokok baru yang menyinggah cuma masa saja agak terbatas.


Ok kawan-kawan. please take care. Happy blogging & happy gardening!



Sunday, 1 January 2017

Selamat Datang 2017...

...dan selamat tinggal 2016.....Saya cuma berharap agar saya menjadi semakin lebih baik hati nurani,  jiwa & raga dan seterusnya dapat hidup bahagia bersama keluarga tercinta ....suami, anak cucu, saudara mara, kawan, jiran tetangga, kucing-kucing dan pokok-pokok yang disayangi.  
Bersyukur saya masih sihat bernafas dan masih dapat menikmati keindahan warna alam ciptaan Tuhan.   Untuk semua rakan-rakan bloggers saya ucapkan Selamat Menyambut Tahun Baru 2017. Semoga persahabatan maya ini berkekalan dan perpanjangan. 

Pink Aster.


OK kawan-kawan please take care! Happy blogging & happy gardening!



Sunday, 18 December 2016

Bawang Dayak - Eleutherine palmifolia L. Merr

Siapa pernah tanam & makan bawang ini? Saya masih ingat arwah bapa saya pernah buat sup  dengan ayam kampung. Saya ikut makan tapi malangnya sudah terlupa bagaimana rasanya. Cuma yang jelas di ingatan kuah sup tersebut berwarna merah. Kami tidak menanamnya   kerana ianya bukanlah amalan pemakanan lazim. Bapa cakap boleh jadi ubat. Ubat apa saya sendiri tidak tahu. Ketika itu rasanya saya baru berumur lapan atau sembilan tahun. Lama sangat kan. Berpuluh-puluh tahun yang lalu....

Setelah sekian lama, saya terbaca tentang bawang ini  di grup fb. Katanya dapat mengubati cancer. Teruja sangat jadi saya beli cara online. Tidak silap  RM5.00 sepokok. 

Pokoknya sebiji macam pokok orkid tanah. Satu famili.  Malah bunganya pun sangat cantik dan comel. 

Ini tuaian pertama minggu lepas. Cantikkan. Merah dan besar bawangnya. Bawang ini berasal dari benua Amerika . Melalui perkongsian kawan-kawan fb baru-baru ini  barulah saya tahu rupanya ia mempunyai pelbagai khasiat penyembuhan tradisi. Cara penyediaan samada bawangnya  direbus, dimakan mentah atau di supkan. 

Rupa isinya bila dibelah. Bergarisan kontour yang menarik. 

Closed up. Amalan pemakanan bawang ini dikatakan baik untuk si penyakit gastrik, cancer, batu karang, Hb rendah, muntah darah, kolestrol, gaout, senggugut, atrithis dan jantung sumbat. Orang Cina buat sup dengan ayam untuk buang toksik dan bagus juga untuk penyembuhan luka dalaman. Mungkin ini yang arwah bapa saya maksudkan dulu. 

Namun di Indonesia, mereka lebih mendahului kerana di sesetengah daerah pemakanan bawang ini menjadi amalan harian mereka. Malah  di ladangkan  secara komersil. Bawang ini juga di jadikan serbuk untuk kapsul  atau dikering, jadikan minuman teh.  ( Gambar ehsan google )

Rebusan air yang berwarna merah terang. Nampak sedap macam sirap tapi apa rasanya? Saya belum mencuba. ( Gambar ehsan google )

Tapi yang ini saya cuba. Buat sayur campur. Ini  pun hasil perkongsian dari kawan fb juga. Rasanya sedikit pahit tapi lemak. Tekstunya rapuh. Rasa macam makan ubi keledek  mentah atau kacang. Saya suka.

Bunganya yang comel. Ini yang paling menarik perhatian mata saya sebenarnya. Namun untuk resepi seterusnya saya pasti akan mencuba dalam masa yang terdekat. Sup bersama ayam atau air rebusannya untuk seorang makan. Suami dan anak pasti menolak...


OK kawan-kawan please take care. Happy blogging & happy gardening!