Thursday, 18 August 2016

Salad /Lettuce

Janji minggu ini nak post cerita bunga. Nak tunjuk bunga rose yang baru beli masa raya lepas malangnya Che Kam telah merembat 5 pasu  pokok rose saya Jumaat lepas masa sibuk memasak & mengurus majlis harijadi Qaseh yang ke 3 tahun. Begitulah jadinya bila orang keluar masuk dan pagar tidak bertutup. Saya pun sibuk di dapur tak sempat nak ke depan tengok-tengok. Esuk pagi baru saya sedar pokok-pokok tu dah  jadi togel...mmmmhhh..fade up betul.

Redho je lah..kerana ada pokok lain yang dapat  buat saya tersenyum girang. Ni perkenalkan pokok salad merah. Bila tengok membesar begini tanpa cela  rasa sayang pula nak petik & makan!

Pertama kali dulu saya tanam salad hijau. Pun tumbuh eluk walau tak banyak kerintingnya. Mula-mula nak beli benih tu pikir dua tiga kali juga. Iya la..selalu orang tanam kat tempat sejuk. Boleh tumbuh eluk ka...Sebelum ni banyak juga saya semai benih bunga iklim sejuk tapi  tak tumbuh.

Memandangkan rasa nak mencuba tu kuat saya beli juga. Benih pun murah saja. Lima puluh sen sebungkus! Tak sangka boleh bercambah 100%. Tapi untuk sampai kefinal tinggalah satu pasu saja. 

Saya ambil sepokok salad hijau tanam dalam pasu gantung.  Simpan untuk benihnya. Bila tiba masa ia pun berbunga. Kecil comel dan bewarna kuning.

Ini saya tuai benihnya yang matang. Seakan biji jintan tapi warnanya lebih cerah dan tiada bau.

Ini satu lagi jenis salad yang saya beli. Penjualnya Puan Euzie Bina cakap salad minyak. Saya pun tidak tahu samada daun pokok ini mencapai tahap standard atau tidak. Tirus saja  macam daun ketumbar jawa namun pokoknya cepat merimbun. Saya masih menanti melihat tahap perkembangan tumbesaran yang seterusnya. Adakah daunnya akan melebar kelak..

Walaupun perasaan sayang nak memetik  daun tu masih ada tapi pada masa yang sama perasaan nak makan & nikmati daun salad tanam sendiri ini cukup kuat dan tidak dapat di elakkan. Amboi..dramatik pula ya..hehehe..akhirnya Khamis lepas rasmi sudah dia...

Kemarin saya dapati daun salad saya begitu solid warnanya...cantikkan. Boleh kata 99%  daunnya mulai memerah sepenuhnya. Terus rasa nak buat salad. Kali ni rasa sayang dah mulai mengurang....Saya cuma petik daun dari bawah  tanpa mencabut seluruh pokok. 

Ini campuran ramuannya. Ada lebihan labu dari kebun. Saya potong dan goreng bersama kentang. Sebenarnya saya bukanlah pengulam tegar. Saya  cuma suka menanam tapi kurang makan secara mentah. Sambal belacan di rumah pun bukanlah menu wajib tapi saya boleh habiskan semangkuk besar ulam mentah jika disediakan cara begini...

Simple saja..dengan sedikit mayonis & titisan lemon salad merah saya siap di makan. Tiada apa-apa perasa tambahan cuma saya tambahkan aroma dari pucuk ulam Mak Wan atau di kenali juga sebagai false dill.

Ini pokok dill palsu..saya mulai kenalinya sekitar tahun 70an. Nenek cakap ulam Mak Wan. Ada bau berangin dan rasanya sedikit pahit. Arwah mak kalau buat nasi ulam akan masuk daun ni. Ramai orang keliru dan cakap ini  pokok English dill.

Jadi keputusannya tiada mustahil lagi sayuran iklim sejuk memang boleh  ditanam di tanah rendah. Banyak faktor yang mempengaruhi samada pokok ini berjaya di cambah atau tidak. Yang penting mesti terus mencuba, berlajar dan never give up. Kalau betul caranya dan biji benih pun eluk peratus kejayaan adalah tinggi, Seterusnya di atas, percubaan menanam pokok asparagus dari biji benih. Tiga kali mencuba baru berjaya....mmmm..bila tahun nak boleh makan tak tau la...


OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!


Tuesday, 9 August 2016

Pagar R&R 2

Akhirnya petang semalam kebun R&R 2 telah di pagarkan dengan pukat ikan terbuang. Kalau nak beli yang baru beratuslah jawabnya. Pukat ini di buang oleh kilang ikan bilis berdekatan. Hubby pula entah apa mimpinya, petang balik dari kerja   terus masuk belukar dekat rumah cari kayu. Terkejut juga saya bila dia cakap nak buat pagar...biar betull....

Ya la selama ini dia tidak pernah berminat nak berkebun atau menolong saya. Pagar R&R 1 dulupun saya upah orang.  Dua petang siap sudah pagar ini. Happy hati saya tak boleh nak cakap lah. ..kawan-kawan pun semua senyum-senyum tengok cik hubby buat pagar. Apa mimpi ni..semua cakap benda yang sama. 

Harap-harap lepas ni Che Kam tak dapat  menjamu selera lagi...Sebelum ini habis semua pokok-pokok buah, sayuran dan ulaman diratahnya. Hampir 6 bulan lamanya mereka berpesta. Kadang-kadang fade up sangat rasa. Saban hari juga  saya terpaksa mengejar mereka tanpa mengira waktu. Sungguh memenatkan. 

Lihat betapa gemuk dan besarnya kambing-kambing ni. Ini sebahagian dari berpuluh-puluh ekor yang dilepaskan bebas berkeliaran. Sedang makan dibelakang dapur rumah.

Petang semalam semasa hubby sibuk memagar, Kaspin dan Kasih  turut meneman.

Tengok gelagat depa berdua bermain..


Kaspin tengah galak bersuka dengan Kasih.

Habis kerja relax dengan tok wan. Tok Wan pula tak pakai baju..haishh...

Pagi tadi saya mula meneras. Mengubah pokok dan menarah rumput. Dua kebun ini  telah disatukan. Lebih panjang dua kali ganda tapi saya duk rasa   tak cukup ruang juga..hish Belanda betul saya ni...

Tengahari saya tuai pucuk turi sulung. Lama dah tak makan daun ni. Buat  masak lemak putih campur labu dan pucuk asin-asin. Makan dengan ikan kering. Sedapnya. pahit-pahit lemak. 

Bunga turi merah cantik macam lipstik.

Sebelum ada pagar saya terpkasa bungkus pokok turi ini begini. Kalau tak togel jadinya. Selain kambing belalang besar & ulat rerama pun suka daun ini. Kerana terhimpit tumbesarannya jadi terencat.

Tak seperti pokok munggai ini yang mencanak tinggi dalam masa lima bulan saja. Selain pokok labu manis, labu air, peria. timun & kundur Che Kam juga tidak pernak berminat dengan pokok ini. itu sebablah dia berpeluang membesar bagaikan juara.  Setakat ini dulu bercerita. Di lain hari kita bertemu dengan kisah bunga pula.


Ok kawan-kawan please take care. Happy blogging & happy gardening!

Tuesday, 2 August 2016

Tebu Telur

Saya mula mengenalinya tahun lepas melalui posting dari ahli grup fb. Sebelum ini memang tak pernah dengar apalagi nak tengok rupanya. Tebu telur? memang kedengaran agak ganjil. Sebelum lihat rupanya saya mati-mati ingat tebu biasa spesis baru mungkin. Tapi bila dah lihat gambarnya ohhh...sungguh tak terduga rupanya ada spesis tebu yang mengandungkan telur...dan boleh pula disayurkan.

Bermula saat itu saya jadi sangat teruja untuk memiliki pokok tebu yang unik ini. Cuma minggu ini baru menjadi kenyataan. Saya beli dari seorang kawan fb bernama Kayoon Wataniah sebab harganya agak manasabah. RM17.00 termasuk harga pos  untuk 5 batang dan hadiah sebatang telurnya untuk dinikmati. Batangnya beruas  sebiji rupa batang tebu cuma saiznya agak kecil dan rasanya tawar tidak manis seperti tebu biasa.

Ini telurnya. Telur tebu ini persis telur ikan berwarna kuning lembut dan dibaluti daun hijau nipis seakan  sudip jagung. Sekali tengok sebiji macam anak jagung muda. Mungkin telur ini sebenarnya adalah buah atau bunga.

Closed up rupanya...gambar ini saya ambil dari gambar seorang rakan fb yang baru menuai tebu telur sulungnya. Serupa telur ikan kan..?  Sebab tu disesetengah tempat di Indonesia dipanggil tebu terubuk. Rasanya..? Inilah yang saya tidak sabar nak tahu. Terus tengahari tu saya masak.. masak lemak kuning campur telur, fucuk dan carrot untuk warna yang meriah.

Mmm...dah siap. Sedap cuma tak dapat nak terangkan rasanya yang tepat kerana sikit sangat telurnya, Tak sempat nak kunyah lama dah terus masuk perut. Cuma yang pasti teksturnya lembut gebu bila dikunyah. Ada rasa macam bunga kobis  dan anak jagung. Telur tebu ini boleh di pelbagai masakkannya. Samada gorengan, sup, kari atau masakkan berkuah pedas, Saya sudah tanam batang-batangnya. Moga bertunas, hidup subur dan bertelur banyak. InsyaAllah.


Ok kawan-kawan please take care. Happy blogging & happy gardening!

Tuesday, 19 July 2016

Daun Sup & Daun Bawang - Chinese Celery & Spring Onion

Hujan berterusan lagi minggu ini. Semalam angin kuat melanda Langkawi. Trip perjalanan feri pun terpaksa di hentikan. Dalam berita hari ini pun dah keluar amaran hujan lebat & angin ribut. Saya di rumah cuma sesekali mundar mandir memeriksa kebun R&R yang digenangi air. Hasrat nak merumput minggu ini terpaksa dibatalkan. Mata & hati dah berbulu tengok rumput di kebun. Maklumlah sebulan puasa biar rumput makan dan tumbuh percuma.

Fikir nak posting pasal bunga tapi tak jadi pula. Cerita dulu pasal pokok yang paling susah nak tumbuh ni...Pokok yang saya rasa berbelas kali tanam tapi tak pernah pun menjadi. Baik tanam batang atau biji benih. Akhirnya setelah sekian lama mencuba, tuah memihak juga. Tumbuh eluk dan menjadi  daun sup ini...

Memang cepat kalau beli di kedai tapi lebih bagus kalau dapat tanam sendiri. Time-time malas, hujan lagi, tak tau nak makan apa petang-petang, selongkar almari jumpa maggi..boleh juga dibuat murtabak. Masuk daun sup dan daun bawang banyak-banyak..

Kannn.....makan panas-panas dengan cik abang sambil tengok TV. Kuih raya pun dah jemu...

Kisahnya, tahun lepas saya mulai menyemai. Tak sangka tumbuh meremut. Pertama kali menjadi ni...happy bukan main. Tapi untuk tumbesaran selanjutnya perit juga. Lambat sungguh dia membesar. Setelah beberapa bulan berlalu daun sup yang berjaya hidup cuma empat pokok sahaja. Ralat bila tengok kembali rupa anak benih ni..patut boleh buka ladang pun...

Tapi tak apa lah. Yang penting hidup. Berbanding temannya,  daun bawang adalah sangat-sangat mudah ditanam dan cepat membesar.  Tidah berbaja pun subur juga. Semua tanaman saya di campur tananhnya dengan kompos buatan sendiri. Begitu juga dengan baja dan booster adalah organik buatan sendiri juga.

Kompos yang dihasilkan dari sisa bahan dapur dan daun-daun kering. Semasa dalam proses, saya menutup sampah-sampah ni dengan plastik kemas-kemas sebab Che Kam suka merodok mencari  sisa  makan. Bukan saja pokok tanaman,  nak buat kompos pun terpaksa berbalah dengan dia juga. Siksa...

Ada dua jenis pokok ni adalah memudahkan kerja. Nak guna sikit-sikit cuma pergi kerat sedahan dua saja. Anak bongsu saya suka makan sup ayam style 'kakak' dia. Iaitu sup blended orang dalam pantang. Semua bahan..bawang putih & merah, halia, daun bawang, daun sup juga sedikit lada hitam di putar halus. Rebus dengan ayam kampung / ikan segar dan beberapa butir  halba. Tambah perisa. memang sedap & harum sangat. Tapi sup kat atas tu terlupa pi tumis. Berminyak sakan lah...

Time nak buat cucur ikan bilis ke..cucur udang ke..daun dah tersedia belakang rumah..potong dan masak.

Hampir setahun sudah, kini daun sup saya cuma tinggal dua pasu saja. Dua lagi tewas sebab hari-hari anak kucing suka masuk berehat dan tidur didalamnya. Pokok bawang pun harus direplant sentiasa sebab limpahan air hujan yang banyak membusukkan umbisinya. 


OK kawan-kawan, take care. Happy blogging & happy gardning!


Wednesday, 6 July 2016

Selamat Menyambut Aidil Fitri 2016

Selamat Menyambut Hari Lebaran buat semua kawan-kawan bloggers di Malaysia. Saya dari My Green Eyes ingin memohon ampun maaf sekiranya ada salah silap sepanjang menulis dan menjawab komen dari kawan-kawan di sini. Sesegar Dianthus dipagi hari begitulah harapan saya buat semua kawan-kawan agar bergembira berhari raya di hari yang mulia ini. Maaf Zahir dan Batin.






Saya pulang kekampung bercuti beberapa hari. Hujan lebat pagi ini. Harap semua yang ditinggalkan akan sihat-sihat saja tanpa saya. Siap berpesan-pesan lagi pada pokok tanaman. InsyaAllah.


Ok kawan-kawan, take care. Happy blogging & happy gardening!

Friday, 1 July 2016

Labu Air

Siapa suka makan labu air? Kebanyakkan orang jarang suka  buah ini kerana dikatakan 'sejuk'. Teringat zaman kecil dulu arwah mak pernah tanam labu air fesyen lama yang besar panjang tu. Buahnya banyak berjuntaian di atas pokok rambutan. Sepokok saja tapi lebat buahnya sampai boleh dijual di kedai runcit. Saya pula baru nak mencuba tanam tahun ini. Pertama kali tanam, alhamdulillah menjadi. Malangnya kerana terlalu banyak menyemai benih saya sampai terlupa dari mana saya dapat benih labu ini...

Mula-mula bila tumbuh  saya ingat pokok timun tapi melihat pada bunganya yang berwarna putih membuatkan saya jadi sangsi. Bunga timun kuning tapi bunga yang berkembang ni putih. Besar dan cantik. Bila rujuk pada kawan-kawan grup fb baru tahu ini pokok labu air. 

Putik buah yang terbentuk membuatkan saya sangat teruja...labu apa ni yang saya tanam..saya sendiri tidak tahu dan ingat. 

Bila membesar baru tahu..labu sayung rupanya...comelnya dia...Nak makan pun tak sampai hati. Labu ini boleh di keringkan dan di jadikan kantung air atau perhiasan. Sebenarnya labu ini hadir dalam pelbagai bentuk dengan nama-nama tertentu. Di luar negera ada labu yang berbentuk seperti itik. Di Malaysia Perak cukup terkenal dengan pengeluaran labu sayung tanah liatnya. 

Kerana tanah tidak subur jadi saiznya tidak mencapai tahap standard...nampak macam kartun pun ada...hehehe..kesian dia.

Dek rasa teruja dengan buah ini saya tanam pula labu bulat. Benihnya saya beli dari peniaga bunga rose berbangsa Siam. Mulanya rasa tak sabar juga. Lama sangat tanam tapi masih tak mau berbuah. Dah hampir nak cabut pokoknya, siap ugut-ugut lagi. Dua bulan lebih  baru berlajar berputik..

Buah pertama. Cantik, besar dan bulat. Saya simpan untuk buat benih. Saya biarkan pokok ini menjalar diatas tanah saja kerana ketiadaan para. Kalau dibiarkan bergantungan buah ini lebih kelihatan cantik dan bersih kulitnya. 

Kemudian menyusul pula buah kedua..

Dan buah ketiga..semuanya membesar serentak di bulan puasa ini. 

Jadi senarai menu sayur untuk berbuka bertambahlah ...jimat sungguh bulan ini...

Sebelah saja sudah cukup untuk dapatkan semangkuk sayur buat keluarga kecil saya. Labu ni sedap dimasak air atau masak lemak tapi saya lebih gemar tumis air saja. Boleh rampai dengan sebarang sayuran daunan hijau yang sesuai seperti asin-asin atau bayam. 

Saya memilih rampai dengan daun belalai gajah yang sedang subur di kitchen garden. Makan pula dengan talang kering. Memang menyelerakan walau tanpa lauk pauk lain. Minggu ini sibuk membuat kuih raya jadi harap kita semua dapat  meneruskan puasa dsn lain-lain ibadah  hingga sampai ke penghujungnya.


Ok kawan-kawan take care. Happy blogging & happy gardening!