Tuesday, 11 September 2018

Hijrah Kemerdekaan.

Hari ini telah bermula tahun baru dalam kalendar islam 1 Muharam 1440 Hijrah. Sebelumnya kita telah menyambut hari kemerdekaan yang ke 61 buat negara yang tercinta.  Buat orang  yang berumur lebih dari sepaaruh abad seperti saya ini kian terasa 'lama' dan pudar. Rasanya masih ada banyak lagi penghijrahan dalam memerdekakan hati dan minda yang belum dan tak tercapai. 

 
Walau pun berusaha sebaik mungkin kearah itu tetapi saya ini selalu terleka dan tidak pernah surut melakukan  kesilapan.  Alpa pada janji dan azam.  Mmmm.... manusia ni memang mudah lupakan... 

Sebut pasal lupa  ni teringat saya pada kejadian bulan  puasa  yang lepas.  Saya pulang untuk berbuka puasa bersama adik-adik di kampung juga ziarah bapa mertua yang kurang sihat. Dalam perjalanan kerumah bapa mertua hari itu saya tiba-tiba mendapat panggilan dari seorang lelaki Cina yang tak dikenali. Terkejut juga. Mula-mula saya ingat dia salesman yang talipon secara rambang. 

Tapi bila dia bagitau dompet duit saya terjatuh di depan kedainya. Allah... Kecut perut tiba-tiba.  Macamana boleh saya tak sedar.  Semua duit raya untuk adik dan mertua ada dalam tu. Berdesup adik pusing kereta menghala semula ke pekan Alor Setar.  Adakah lagi duit tu dalam dompet.... Dalam getar perut saya berdoa pada tuhan yang baik-baik walau otak duk pikir yang bukan-bukan. 

Sampai di kedai tersebut saya disambut oleh wajah-wajah yang ceria ini. Sangat ramah,  santun dan berbudi bahasa. Dompet saya dihulur dan saya disuruh membilang adakah wang saya mencukupi. Allah... Sebaknya dada saya ketika itu hanya tuhan saja yang tahu. Tak putus saya mengucapkan terima kasih kepada mereka. Syukur dompet ini dijumpai oleh insan yang berhati mulia. Saya bertambah terharu bila mereka berkata dompet ini harus sampai selamat ketuannya. 

Tauke kedai yang sentiasa tersenyum. Menurutnya mereka akan menghubungi kawan mereka  di  Langkawi sekiranya saya tidak dapat di hubungi. Mujur dalam dompet terselit kad kerja lama. Ada nombor talipon saya di situ.

Memang saya tak akan lupa jasa mereka sampai kemati. Orang baik orang jahat ada dimana-mana tapi orang yang  jiwa dan mindanya  merdeka sukar ditemui. Sempena tahun baru ini marilah kita semua memerdekakan diri dengan berhijrah ke arah kebaikkan dan kemajuan. 

Ok kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening. 

Tuesday, 4 September 2018

Vinca: Bahagian Kedua

Hari ini saya poskan pula bahagian kedua vinca. Bercerita lebih lanjut, di Langkawi  orang tempatan memanggilnya dengan nama Jalang Kampung atas sifatnya yang cepat membiak dan merebak di seluruh pelusuk kawasan. Bukan kerana dia jahat ya...Ini dirujuk pada bunga jenis lama yang berwarna ungu dan putih. Dulu-dulu itulah dua color yang ada pun.

Kemudian barulah masuk warna-warna ceria yang popular pada awal 90an. Jenis tegak berumpun.

Sampailah berkembang kepada vinca jenis gantung pada tahun 2000. Seperti petunia saya dah beberapa kali bertekad tak mahu membeli lagi. Sebabnya pokok ini cukup tak serasi dengan saya. Cepat mati. Orang lain tahan bertahun. Saya habis kuat dua bulan sahaja. 

Tapi dasar hati bunga ni selalu mungkir pada janji. Masuk saja nursery rasa macam nak sewa lori. Vinca ni saya beli pada bulan puasa lepas. Murah besar gedabak baru RM14 satu. Beli di kampung. Tapi bagai sumpahan sebulan kemudian mati. Mmmhhh... 

Yang pasti cuma vinca jenis tegak ini saja yang bertahan lama. Cuma satu saja lecehnya ulat daun hijau macam  iron man tu suka menyerang. Geli geleman tengok. Nak letak gambar kat sini pun seram. 

Vinca jenis rare ini pun boleh dibiak melalui keratan ranting dan biji benih. Namun ia tidak tahan pada kebanjiran air hujan. Batang dan daunnya mula melecur dan menjadi hitam. Walau dikerat tapi masih menjadi.

Memang ada semburan kimia atau organik untuk menghalang kanker ini terjadi  di jual dipasaran. Cuma saya saja yang tidak membelinya. Saya tidak pernah menggunakan kawalan racun dikebun atau dilaman rumah setakat ini.

Semua vinca jenis corak baru ini  datang dari luar negara. Disana terdapat pelbagai variati yang menawan. Tunggu sahaja siapa yang nak bawa masuk. Berkenan nanti beli biji benih. 

Satu perkara yang biasa berlaku,  kadangkala kita tidak mendapat warna yang sama seperti induk. Akan keluar warna-warna baru yang seiras atau berceloreng. 

Banyak juga corak baru yang saya tidak sempat rakam atau terlepas pandang. Tak mengapa untuk musim kedua ni saya akan mulakan pada musim panas nanti. Waktu tu lebih sesuai kerana kurang hujan. Lagipun halaman rumah sempit dan tak sesuai untuk buat shading.

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening! 

Monday, 3 September 2018

Vinca : Bahagian Pertama

Lama tak posting kisah bunga. Saya bertangguh-tangguh sampai habis musim pun. Banyak ada  cerita pasal bunga sebenarnya tapi terus terang saya rasa agak sikit ralat nak muat gambar yang diambil dengan camera phone. Imej objek kurang jelas dan warna asalnya kadang kala sukar dijelmakan.

Kenyataan ini adalah untuk diri dan gambar di blog saya sahaja tanpa menyentuh sesiapa. Ini kerana dari awal kemunculan semua gambar di blog saya di rakam dengan camera. Secara peribadi saya sangat suka bunga saya dirakam dengan cantik. 

Tapi tak ada pilihan semenjak camera rosak dan computer pun turut serta. Cuma hand phone murah saja di tangan. Apa pilihan  lagi yang ada. OK kat atas ni vinca blueberry. Beli benih dari Go Green

Seterusnya saya  beli benih pula dari Ida Emlin.  Penjual online melalui fb. Sukar nak dapatkan bunga vinca yang rare warnanya di nursery. Jadi pilihan tepat beli dari pembekal benih. Murah saja.

Ni cantikkan. Malangnya tak sempat kutip benih. Boleh kata semuanya mati  kena serangan kanker kerana terdedah dengan limpahan air hujan. Sesuatu yang perlu di elakkan. Agak malang kerana saya terlewat peka.

Merah berbelang purple.

 Ini antara yang paling tahan lasak. Jenis biasa dan banyak biji benih.

Ini asalnya plain merah bata tapi waktu cuaca sejuk beberapa bulan lepas colornya tiba-tiba bertompok putih.

Ini sudah arwah. 

Ini pun...rata-rata tak sempat berbenih. 

Mmm....setakat ini dulu saya posting pasal vinca. Nanti sambung  lagi di episod ke dua. Berjela sangat kalau nak muatkan disini semua.

OK kawan-kawan,  please take care. Happy blogging & happy gardening.











Saturday, 11 August 2018

Kebun Anggur Cameron Highland.

Akhirnya sampai juga ketempat ini. Terletak di Blue Valley, kebun anggur berskala kecil ini kepunyaan K.C Kwang & Son. 
Jalan kesini agak berlekuk lekuk tarnya dan sesetengahnya berbatuan. Agak kedalam ladang ini. 

Seronok tak terkata dapat melihat anggur segar bergantungan depan mata. Berketul-ketul buahnya. Masuk percuma tapi awas tidak boleh memetik apatah lagi nak merasa.  Cuma boleh memegang dan bergambar sahaja. Siap ada abang Bangla lagi duk mencangkung jadi spy disitu. 

Ini antara orang yang paling gembira. Adik saya. Beberapa kali datang tak pernah jumpa tempatnya sebelum ini. Walaupun begitu ada satu lagi ladang anggur di Bertam. Di situ buahnya boleh dipetik. Malangnya musimnya sudah berakhir. Kena tunggu musim baru pula. 

Lihat buahnya yang cantik. Bulat ungu kehitaman. Teruja nak beli dan rasa buah fresh dari ladang.  Sepeket berharga RM15 dengan  beratnya 500gm. Menurut anak pemilik, anggurnya boleh dimakan begitu saja kerana tidak disembur racun kimia. Ya kaa....

Pertama kali makan buahnya rasa lain macam saja. Rasa macam manis berjeruk. Eh,  saya mati-mati kata dah terkena. Mesti dah disuntik dengan pemanis tiruan ni. Memasing lepas tu takut nak makan. Takut ada toksid. Menyesal beli sampai 3 peket. 

Setelah di selidik. Dapat info dari grup rupanya ini anggur Kyoho asal dari Jepun. Memang rasanya begitu. Tekstur isinya lembut berair. Kulitnya tebal dan liat. Kena kupas kulitnya baru sedap makan. Lazimnya di buat jus, wine dan  sewaktu dengannya. Patut la pun.... Mmm... Lepas tu pakat pulun makan la kami. Dah hilang takut. 

Selain anggur terdapat juga tanaman tomato dan beberapa sayuran lain. Namun mata lebih tertarik pada pokok labu gergasi yang berkongsi para dengan pohon anggur. Warna orennya begitu terang.

Melawat kesini sebebenarnya seronok untuk bergambar.  Rata-rata berselfie dengan berbagai gaya keterujaan. 

Termasuk dalam senarai selfie terbanyak. Adik bongsu. 

Juga seorang lagi...anak dara kecil ni. Pergi kat mana pun gaya cekak pinggang tetap wajib. Mmm... begitulah cerita ceriti cuti kali ini. Lain kali sambung lagi. 

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening! 








Sunday, 29 July 2018

Buah Gac - Momordica Cochinchinensis

Pernah tahu pasal buah gac ini? Rasanya tak ramai yang pernah melihatnya apatah lagi memakannya. Lama sudah nak menatap depan mata buah exotic ini.  Akhirnya dua hari lepas ada rezeki. Isteri bekas majikan saya memberi buah ini hasil dari tanaman suaminya seorang doktor perubatan dan juga seorang pengkaji herba yang gigih. 

   Cantik betul buah gac ini. Unik nampak. Saiz sebesar buah naga.  Warna kulitnya merah menyala. Kulitnya berduri  kecil tapi tumpul. Keseluruhan buah yang masak ini dikatakan sangat bernutrisi. Manakala buah putik atau muda yang isinya seperti timun boleh disayurkan. 

Ini rupanya  dari dalam. Dipenuhi dengan biji yang dibaluti sari selaput merah. Saya cuba kulum. Ada rasa manis hambar dan sedikit pahit.

Ini bahagian isinya.  Warnanya oren kekuningan. Lembut  seakan avocado atau mempelam masak. Namun rasanya sedikit pahit tapi pahit yang boleh di telan. 

Seperti yang disyorkan saya makan isi buah gac yang disejukkan  ini dengan susu pekat. Sedap walau masih terasa pahitnya di lidah. 

( gambar google )
Pokok gac ini sekeluarga dengan pokok labu dan peria. Jenis menjalar dan eluk di parakan. Buah ini sebenarnya kaya dengan pelbagai khasiat perubatan  dan tinggi dengan vitamin A. Ini kerana kandungannya tinggi dengan beta kerotina dan lycopene. Ia juga bersifat anti oksidan dan dipercayai dapat menyembuhkan beberapa penyakit tertentu. 

( gambar google )
Vietnam antara negara yang  banyak menanam pokok ini untuk dikomersilkan dalam bidang perubatan dan  pemakanan. Selain Vietnam buah ini juga banyak didapati  di Myamar dan Thailand.

( gambar google) )
Antara produk yang dikomersilkan oleh Vietnam ialah jus minuman yang diperkayakan dengan campuran perasa  buah2an lain. Rasanya belum ada lagi dipasaran kita atau saya yang ketinggalan. 

Lihat jus homemade saya  dari  selaput bijinya. Cantik sangat warnanya.  Merah bersari macam jus tomato. Katanya bahagian ini cukup bernutrisi. Rasanya sudah tak pahit kerana dicampur air. Untuk saya rasa begini cukup bagus. Manis hambar. Kalau dicampur dengan lemon atau campuran jus lain mungkin lebih enak lagi. 

Ini pula biji benihnya. Berwarna coklat kehitaman sebesar duit sepuluh sen. Dari pembacaan ada mengatakan sukar membiak  biji benihnya kerana   mengambil masa yang lama untuk bercambah. Pokoknyanya pula terdiri dari pokok jantan dan pokok betina. Begitu juga dengan bunganya. Perlu didebungakan secara manual.untuk pembuahan. Mungkin ada kawan-kawan yang arif  dengan cara menanam pokok gac ini boleh berkongsi disini. 

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening. 














Saturday, 21 July 2018

Bila musim buah melanda.

Minggu lepas kami sekeluarga bercuti di Cameron Highland. Pada dua hari cuti yang terakhir kami berkumpul dirumah abang ipar. Suami sangat exited sebab sudah hampir 5 tahun tak bertemu keluarga abangnya. Keluarga adiknya yang lain turut sama datang berkampung.

Riuh rendah rumah bila semuanya bertemu. Lebih seronok bila buah kayu sekeliling rumah sedang meriah bermusim.

 Yang teruja dan tak tahan hati terus saja panjat pokok sebaik turun kereta  Semua pokok keliling rumah. Rendah dan rendang. Kiranya rumah dalam dusun.

 Buah manggis sedap pada yang suka tapi saya tidak berminat langsung. Walau orang cakap manis saya tetap rasa asamnya.

Sedang orang lain sibuk memanjat saya dan suami pula bersila eluk mengadap raja buah dengan pulut. Adik-adik yang sampai dulu tolong menghidang. Sambil makan suami siap berpesan durian esuk pagi biar dia yang kutip.

 Sambil makan mata saya tak lepas memandang buah cempedak yang berjuntaian tepi dapur. Hah. Ini feveret saya. Goreng.

 Nun di hujung kampung nampak jelas pokok dokong tengah lebat berbuah. Pokok-pokok buah ini abang ipar tanam berselang seli bercampur antara satu sama lain. Jadi semuanya boleh jumpa berserakkan dimana-mana keliling kawasan rumah. Seronoknya semua sedang lebat berbuah.

Dokong ini baru tua tapi belum masak eluk. Ulasnya masih terasa masam manis.

Esuk paginya suami dah tak sabar nak tungguh cerah nak kutip durian gugur. Malamnya pun dengar dengan jelas berdebak debuk   durian luruh tepi rumah. Saya suka meronda melihat persekitaran dusun. Jumpa pokok asam gelugor. Besar buahnya.

 Sampai juga hajat suami nak bernostaljia kutip durian waktu dingin pagi. Siap suruh saya videokan lagi.

 Sebahagian dari kutipan  durian pagi tersebut.  Abang ipar saya yang ini sangat baik hati.  Tak dijual durian-durian ini. Tunggu semua adik beradiknya datang berpesta dulu.  Bukan setakat makan sahaja. Yang mana datang mesti penuh bonet kereta bawa balik buah. Dia sangat berbesar hati jika kami semua dapat berkunjung kerumahnya.

Kesempatan yang ada meronda keliling dusun dapatlah apa yang saya idam selama ini. Anak pisang nangka. pisang emas dan pisang kelat raja. Pisang tanduk dan pisang abu nipah sudah tidak cukup ruang untuk dibawa balik. Tahun depan pula lah nampak gaya.

Walau tak cukup masak tapi nak petik juga. Mmmm... Ni penyakit orang tak ada dusun. Saya rasa semua orang sedang happy makan durian tahun ini.  Buah kayu banyak menjadi. Durian  kampung di kampung saya sekilo RM7. Di Langkawi  RM15. Harga tolak di dusun abang ipar RM2 sahaja.  Murahkan...

OK kawan-kawan.  Please take care.  Happy blogging & happy gardening.