Monday, 26 August 2019

Aster

Assalamualaikum dan salam sejahtera buat semua kawan bloggers. Lama tak posting pasal bunga. Kali ini giliran aster  pula bersiaran. Sudah hampir dua tahun saya cuba mengumpul variety bunga ini. Semuanya saya beli secara on line dari nursery dan beberapa orang persaorangan. 

Kebanyakan variety yang ada sekarang berasal dari Thailand.

Ini pemberian anak pokok dari  kawan  fb, Anne Noraina.  Cantik sangat bunganya bila kembang. Warna terang. Kuntumnya sebesar siling lama 50 sen.

Ini pula aster kampung. Jenis pertama tanam. Paling tahan lasak. Aruah mak pun dulu banyak tanam. Wajib ada dilaman.

Sebenarnya aster sangat mudah ditanam dan dibiak. Dengan keratan batang pun boleh tumbuh. Saya main cucuk ja merata pasu.

Dari pengalaman aster lebih cantik berbunga dan kelopaknya lebih tahan lama dalam panas atau teduhan cahaya terus.

Begitupun ianya tidak bertahan cantik dalam musim hujan. Kuntum bunga mudah layu dan cepat dapat serangan penyakit.

Daunnya cepat menjadi lecur hitam dan pangkal pokoknya pula sering diserang fungus. Juga serangan ulat dan siput.

Mungkin kerana tiada semburan perlindungan maka aster saya banyak yang mati  bila terlebih hujan.

Ini antara yang mati. Putus benih.

Ini juga..... Nilai kerugian? Mmm..malas cakap lah 😁😁😁  Apapun saya sudah beransur kurang mengorder bunga atau biji benih. Tumpuan lebih kepada pokok buah dan pokok yang sedia ada. Sudah insaf. Doakan saya berjaya dalam usaha ini. Hehehe..

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!

Thursday, 15 August 2019

Taufan Lekima

Berlaku pada hari Jumaat 9hb Ogos, selepas maghrib.  Mulanya saya ingat ribut biasa sebab hari sebelumnya pun sudah ada gangguan ribut diwaktu subuh.
( Sebelum itu saya ingin memberi ucapan doa semoga blogger Paridah Ishak segera cepat sembuh dan dipermudahkan segala urusan. Atas sebab teknikal saya tidak dapat menurun komen di ruang postingnya )

Ketika itu saya sedikit pun tidak merasa cuak dan risau sehinggalah tiba- tiba terdengar dentuman kuat di bahagian dapur. Ya Rabbi, sudah melayang bumbung. Semuanya berlalu terlalu pantas. Air hujan mencurah masuk. Saya dan suami cuma sempat ambil barangan letrik. Yang lain biar kebasahan. Keselamatan paling utama.

Besuk pagi baru jelas keadaan. Atap bergelimpangan. Pokok pasuan di depan rumah pun banyak yang tumbang dan berserakkan.

Bahagian bumbung dapur yang tanggal. Pokok lemon turut jadi mangsa. Serentak itu tak berhenti masuk berita dan video di wassup grup mengenai bencana ini. Takutnya tengok. Seluruh Langkawi dilanda musibah. Begitu juga dengan sebahagian negeri lain di sebelah utara.

 Manakala pagar kebun habis tumbang. Sedih hati. Dua hari lagi nak raya namun redo saja menerima ujian kecil dari Tuhan.
Inilah taufan yang paling ganas melanda Langkawi selama 30 tahun menetap disini. Taufan Lekima!

Dengan kelajuan angin yang di rekod oleh MetMalaysia 100.8 km sejam...semuanya bisa tumbang. Taufan ini dikatakan bermula dari timur negeri Cina. Kita cuma terkena bahagian ekornya saja.

Bayangkan kalau terkena kepala atau badannya. Mmmh....tak tahu nak cakap. Walaupun begitu bersyukur kami selamat. Tiada kematian direkodkan disini walau keadaan macam dilanggar garuda. Pokok tumbang dimana-mana. Gerai dan rumah berserakkan. Kereta dihempap. Bot nelayan pun ada yang karam.

Pokok lemon walau rebah masih selamat dari di tebang.  Tegak semula setelah ditompang dengan kayu. Begitulah juga dengan hidup ini. Dugaan apa pun yang melanda  harus  di terima dengan tenang. Harus kuat dan sabar juga redha dengan ketentuanNya. Hingga saat entry ini ditulis keadaan di tempat saya masih belum reda dengan hujan dan angin kuat. Sesetengah kawasan dilanda banjir kilat.

Pada pagi yang sama, ketika hati
 masih walang tak tahu nak senyum atau marah bila melihat cucu melerai kuntuman  bunga-bunga ros yang  sedang berkembang dilaman. Ingat nak buat penyeri raya. Redho aja la...πŸ˜₯πŸ˜₯πŸ˜₯πŸ˜₯


OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!
🌿🌼🌿



Saturday, 3 August 2019

Strawberry

Assalamualaikum dan selamat sejahtera pada semua rakan bloggers. Sudah masuk bulan Ogos. Betapa cepatnya masa berlalu. Hari ini nak post pasal pokok strawberi dikebun. Setahun lebih tanam. Saya biar begitu saja sampai la dua minggu lepas baru perasan pokoknya menjadi subur dan penuh dengan bunga.

Sebelumnya cuma sepokok saja berbuah. Lekatlah sebiji. Kali ini kelihatan beberapa pokok meriah berbunga. Saya cepat- cepat ubah pokok kepasu besar.

Pokok ini kemudiannya saya tempatkan diatas rak belakang dapur anak. Saya mahu cucu tengok dan happy memetiknya sendiri.

 
Bermula dengan sepokok anak kecil pemberian kawan pokok ini kemudianya membiak cepat melalui sulur. Saya dedahkan ia pada hujan dan panas. Tak sangka pokok ini sangat berdaya tahan.

Buahnya tak sebesar mana tapi perasaan teruja melihatnya
bergantung merah begini memang memberi satu kepuasan.

Qaseh paling tak sabar nak petik dan makan. Dia agak curious pada mulanya. Kenapa strawberi tok kecik ja...πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Dah boleh tuaiii...πŸ˜€πŸ˜€
Wangi sungguh baunya...

'
Qaseh nak makan strawberi salut coklat macam kat Cameron. Malangnya dapur saya tak ada stok coklat. Buka balang tengok milo pula tinggal serbuk je...

Redha je Qaseh...😁😁...serbuk milo yang seciput bancuh dengan
Susu pekat. Cairlah pula tapi tak apa janji sedap.

Selepas ini saya nak tanam pokok anggur pula. Kat perumahan saya memang ada yang tanam dan berbuah. Macam strawberi saisnya tak penting tapi melihatnya berbuah itulah satu kepuasan yang sebenar.


OK kawan-kawan, please take care. Happy  blogging & happy gardening.
🌼🌿🌼



Thursday, 11 July 2019

Durian! Durian!

Minggu lepas saya balik kampung untuk merai musim durian dikampung abang ipar  πŸ˜€πŸ˜€
Tahun lepas  musimnya akhir bulan July tapi tahun ini bermula pada pertengahan bulan puasa. 

Walau durian di dusun sudah  kurang jujuh tapi rezeki kami tetap ada. 

Kalau sayang keduit memang lebih jimat beli durian ditempat sendiri  walau harganya mahal sekali ganda. Maklumlah tambang bot bawa keluar  kereta pergi balik saja hampir 500rm.  Itu belum kira gedebak gedebuk belanja seminggu. 

Tapi semua itu jadi berbaloi bila dapat pulang bertemu sanak saudara. Berkumpul riuh rendah sambil pungut sendiri durian yang luruh. Rasa lemak durian kampung ni memang tak boleh lawan. 

Keluarga abang ipar saya ini sangat merai adik beradiknya yang bertamu. Nak makan apa cakap saja. Semua dia buat termasuk lemang ni.

Sedang lemang berbaris dibakar suami dan jentera lain sibuk memproses ayam kampung untuk makan tengahari.

Orang yang paling seronok tentulah Qaseh. Disini tak perlu ikut protokol. Semuanya gaya bebas. Baju pun tak payah pakai. Habis hati  ronda kacau ayam beranak kecik.

Termasuk adiknya. Turut gaya bebas. Tak peduli nyamuk asal dapat berkawad dan bermain luar rumah.

Waktu balik. Penuh but dengan  buah durian dan hasil kampung. Beg pakaian belum lagi di isi.

Nasib buah cempedak belum masak. Tidak lagi lah sarat. Tahun depan bawa lori...   πŸ˜€πŸ˜€πŸ˜€

Walau seminggu bercuti rasa tak cukup masa nak melewar ke nurseri. Banyak rumah nak digilir.  Cuma sempat beli bunga ros dan kekwa saja.

 Setakat ini dulu ceritanya. Selamat berdurian ya kawan-kawan. Tentu memasing ada cerita sendiri tentang raja buah ni. Berkongsi la disini.

OK Kawa-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!
🌿🌼🌿





Wednesday, 19 June 2019

Aidil Fitri 2019

Selamat Hari Raya untuk semua . Lama tak bersiaran.  Sibuk dari Ramadhan hingga ke Syawal. Raya tahun ini agak meriah kerana semua jiran baik diperumahan tidak balik kampung.  Jadi acara makan tu berlarutan sampai ke hari ini. Open house sentiasa  ada untuk menambah lemak. 

Beberapa hari lepas dapat jemputan raya dan kenduri doa selamat di sebuah resort kepunyaan bekas manager. Jauh masuk keceruk kampung. Majlis bermula selepas asar. Jadi waktu pulang dapat nikmati sunset.

Sesuai nama dan tempat. Resort Hujung Kampung. Tenang dan damai tempatnya. Hijau dikelilingi bukit dan rimba.

Saya pergi bersama anak dan cucu. Adib selesa berkaki ayam lawat kawasan.

Manakala Kasih pula seronok menangkap anak katak dicelah rumput. Enjoy sungguh dia.

Sudah dua minggu berlalu. Perumahan saya masih hangat lagi dengan suasana raya. Open house berlarutan. Bagi saya yang berumur ni kuih raya bukan lagi keutamaan. Semekut kering ini juga yang menjadi pilihan untuk kudapan πŸ˜€

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening! 
🌿🌼🌿



Tuesday, 7 May 2019

Salam Ramadhan.

Selamat berpuasa buat semua muslim bloggers.

Selama beberapa ketika saya akan pulang kekampung untuk menjaga adik bongsu yang bersalin. Jadi saya tidak dapat melawat setiap blog kekawan dan memberi komen  seperti biasa kerana liputan internet yang lembab di kawasan tersebut.  

Sepanjang ketiadaan, saya tawakal saja tinggalkan tanaman saya dirumah dan dikebun. Harap semuanya berada dalam keadaan baik dan dilindungi.  Umur panjang bertemu lagi ya kekawan. Semoga Ramadhan tahun ini memberi keberkatan kepada kita semua sepanjang melakukan amal ibadah puasa.

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!

Friday, 26 April 2019

Rezeki

Pertanian ialah satu perniagaan. Saya tahu. Memang satu masa dulupun bercita nak buka nurseri tapi tak jadi. Suami pula  sering menegur suruh jual pokok.  Banyak sangat katanya.  Nak berjalan pun sangkut kaki. 

Tak tahu nak cakap bagaimana. Memang saya sangat sayangkan tanaman saya. Semuanya untuk mata dan jiwa bukan untuk jualan.  Sampaikan buah pelam pun saya tak sanggup nak jual. 

Tapi pokok mempelam saya ni sangat rajin berbuah. Non stop. Jiran dah puas makan lalu mereka syorkan saya menjual pula dari habis dikebas orang. Mmm....pikir-pikir betul juga. Tak sangka hasil  jualan agak lumayan. 

Bercakap pasal hasil tanaman ni, suami selalu berkata saya tak pandai buat duit. Tahu buang duit saja. Baginya membeli pokok bunga adalah satu pembaziran. Mmm...terasa hati juga. Maklumlah orang dah tak bekerja kan... 

Sedangkan cucu yang kecil ini pun dah berjaya buat income sendiri. 

Kaseh dilamar menjadi model baju raya sedondon ibu dan anak. Ini job pertama Kaseh. Wah...bukan main dia.

Menolak rasa sayang,  akhirnya saya pun mulai iklankan tanaman saya digrup setempat. Alhamdulillah berhasil. Duit perolehan walau tak sebanyak mana tapi bolehlah juga membeli tanah, baja, pasu dan of coz mengkayakan lagi koleksi yang ada.  Itu wajib. 

Bila setiap minggu ada saja orang datang membeli. Suami pun ikut rasa teruja. Sama naik melayan. Kadang-kadang dia yang lebih. Amboiii... 

Pada masa yang sama kami tumpang happy bila Kaseh dapat job keduanya. 

Masih lagi untuk mood raya pasangan sedondon ibu dan anak. 

Manakala saya pula mempelbagaikan lagi hasil tanaman  agar  stok jualan sentiasa  ada.  Walaupun berjualan secara seronok-seronok tapi permintaan terus datang.  

Bermula dari menjual pokok lebihan kini saya mula menyemai lebih banyak lagi. Betul kata suami saya harus pandai buat duit dari tanaman yang ada. Penjagaan dan rawatan pokok pun boleh tahan kosnya.  At least boleh tampung apa yang patut. 

Alhamdulillah rezeki yang  Tuhan beri. Walau kecil tapi kuat. Biar sikit tapi berkat. Jumpa lagi minggu seterusnya. 

OK kawan-kawan, please take care.  Happy blogging & happy  gardening.