Sunday, 17 March 2019

Bila Kemboja Berbunga.

Pertengahan bulan March. Belum ada tanda hujan mahu turun. Panas begitu  membahang. Entah bila agaknya kemarau akan berakhir. Minggu ini sudah ada catuan air kerana empangan berada dalam keadaan  kritikal. Jadi semua pokok saya pun ikut kena minum sedikit saja air. 

( gambar dari album Mr Rinson )
Dalam kemarau dalam catuan saya tetap rancak menambah koleksi baru. Bunga pilihan kali ini ialah kemboja.

Ada offer dari Mr Rinson Lim. Tujuh keratan rm100  termasuk pos. Tawaran yang sangat berbaloi dan sukar ditolak. Ada hampir 70 jenis pilihan. Rambang mata nak buat pilihan. Akhirnya sampai  juga. Harap kali ni hidup semua.

Dua tahun lepas saya beli lapan cutting dengan harga yang lebih tinggi dari lain supplier.  Cuma tiga sahaja yang hidup.  Frust tak? Oh, sure.... Risiko yang harus di tanggung.

Apa yang saya kutip dari kegagalan tersebut ialah next time  harus berlajar tentang pokok itu dulu sebelum tanam. Serik ? Jangannn....

Ini hasilnya bila kembang.  Terubat kecewa bila tengok warna ceria Danai Delight menghiasi laman.

Turut berbunga sulung si Cathaleya. Lembut saja warnanya.

Manakala Star Bird sekuntum saja kembang. Kudup yang lain gugur.

Pada masa yang sama kemboja yang sedia ada turut sama berbunga.

Cucu ambil kesempatan melawa dengan Bali Hai.

Jenis yang tahan lasak dan berbunga sepanjang tahun. Tak pasti namanya.

Saya tidak terhad membeli secara online tapi membeli juga dari kawan dan nurseri setempat. Ada beberapa jenis lagi yang belum berbunga. Lambat benar.

Saya akhiri posting kali ini dengan supervisor baru di kebun.  Umur panjang cerita lagi.

OK kawan-kawan,  please take care. Happy blogging & happy gardening!






Tuesday, 5 March 2019

Dahlia Kampung

Sudah March. Penempatan saya masih dilanda kemarau. Dalam tempoh dua bulan baru sekali hujan turun kemudian kering kembali.

Tapi suasana dalam kebun kekal  segar bugar walaupun padang rumput disebelah sudah garing rumputnya.  Banyak katak berlompatan pun.. 

Dalam cuaca kering membahang ini sekuntum putik bunga idaman telah menjelma. Sukanya hati. Last sekali tanam dan menjadi ialah pada pertengahan tahun 90an.

Selepas itu semuanya menemui kegagalan. Pokok membesar bagai johan tapi tidak mahu berbunga.

Namun saya tidak pernah henti mencuba. Akhirnya.... Sekuntum dahlia peach telah kembang sempurna dilaman. Ini dahlia tanah rendah atau saya panggil dahlia kampung. 

Selang beberapa hari kemudian yang merah pula kembang menyala. Ini saya beli on line. Seingat saya sekitar akhir 70an arwah mak banyak tanam pokok dahlia.  Cuma siram air beras dan air ikan saja tapi bunganya keluar berketul-ketul. 

Ini  pula dahlia pom-pom Cameron. Saya ambil gambarnya dari sebuah cottage. Sini heaven la dengan bunga ini. Saya pernah beli dan berhabisan pada percutian 2014 dan 2015.  Pada 2018 kali ketiga kesini saya sekadar tengok saja. Dah serik nak beli. 

 Walaupun mulut kata serik tapi dalam hati masih terus mencinta. Begitulah Normala binti Saad dengan bunga. Benci tapi rindu. Sampailah tahun lepas seorang kawan memberi seranting kecil pokok ini untuk ditanam. 

 Semangat mencuba hangat kembali. Harap selepas ini dahlia akan serasi dengan saya semula.

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening! 




Sunday, 10 February 2019

Porana Volubilis / Snow Vine

Februari sudah. Agak meletihkan seminggu dua ini kerana cuaca terlalu panas. Walau di sana-sini hujan  sudah mulai turun namun di sekitar perumahan saya kekal kering. Rasanya sudah sebulan lebih.

Walaupun begitu cuaca terik memberi kelebihan kepada bunga-bunga untuk berkembang meriah. Termasuk bunga Porana Volubilis ini.  Mungkin ramai tidak pernah tahu tentang kewujudannya.

Saya membelinya pun kerana tergoda dengan komen-komen yang penuh keterujaan dari peminat bunga di grup fb. Lapan bulan  selepas itu barulah ia berputik. Namun menunggunya kembang teramat lah lama bagai menunggu buah yang tak gugur.

Sebulan kemudian barulah kembang sepenuhnya....ya Rabbi... Cantiknya. Memutih sepanjang pagar. Betul lah seperti mereka kata. Wangi sungguh. Tak tahu nak describe macamana baunnya.  Nyaman lembut menusuk macam bau bunga orang dulu-dulu.

Bunga ini paling disukai oleh kelulut, lebah dan serengga kecil. Penternak kelulut disini patut  tanam pokok porana ini diladang ternak mereka. Dari pengamatan sendiri, dibanding dengan yang ada ditaman inilah bunga yang paling menarik minat kelulut dan lebah.

Tapi tidak banyak info mengenainya dijumpai. Pokok ini dibawa masuk dari Thailand.  Mudah disemai dari keratan ranting. Sangat cepat membesar dan menjalar.  Tidak cerewet tentang penjagaan.  Apa yang perlu air, baja dan matahari yang mencukupi. Bunganya pula akan kembang berkali-kali diranting yang sama. Saya tanam dalam pasu saja.

Saya berhajat untuk membuat pergola untuk pokok ini dan juga nak tanam banyak-banyak dikebun. Mesti cantik kan...
 Bunga aster magenta mengakhiri  posting minggu ini.


OK kawan-kawan,  please take care. Happy blogging & happy gardening!

P/S: Happy CNY to Stephanie dan lain bloggers yang menyambutnya. 

Monday, 28 January 2019

Lemon Australia.

Sudah masuk musim kemarau di daerah saya sekarang.  Rasanya sudah tiga minggu hujan tidak turun. Oh, sebelum lupa ingin saya nyatakan disini saya tidak boleh turun komen di beberapa blog kawan seperti WP... Faridah... Siti Yang Menaip dan beberapa orang lagi. Dulu boleh, ok saja.  Mungkin sudah ubah cara setting atau saya sendiri tidak mahir. Walaupun begitu saya tetap lawat dan membaca. Cuma agak ralat tidak dapat  komen cerita. 

Musim panas begini kebun saya bersih dari rumput tapi meriah dengan bunga.  Tapi minggu ni tak ada cerita bunga. Nak  cerita pasal lemon Australia pula.

Jangan gelak tengok seluar dalam buruk tu. Hubby punya. Ini ikut petua dari kawan fb. Kalau nak buah lebat  katanya lempar benda alah ni atas pokok. Saya pun ikut. 

Tapi buah yang keluar tetap gitu-gitu saja tak lebat. Cuma yang agak pelik dua biji lemon yang mana rantingnya tersangkut seluar buruk tu jadi begitu besar dari yang lain. Lucu ya. Ada tak kawan-kawan yang biasa buat petua begini... 

Lihat beza sais ukuran lemon saya dan lemon pasaraya.  Sekali ganda besarnya. 

Beratnya 300gm lebih manakala lemon biasa cuma 150gm saja. Pertama kali dapat sais gedabak dua biji. Mmmh... petua la sangat kannn.... 

Beberapa minggu lepas saya tut pokok lemon ni. Masa beli dulu dari anak biji. Empat tahun baru berbuah. Puas la tunggu... 

Semalam tengok semua sudah tumbuh akar. Wah.... begitu mudah dan cepat. Nak tunggu akar penuh dulu baru nak tanam. So excited....

Saya akhiri posting ini dengan bunga baru white thunbergia black susan eyed.  Pada masa yang sama masih berharap agar dapat kembali memberi komen di blog kekawan seperti di atas. 

OK kawan-kawan, please take care.  Happy blogging & happy   gardening! 




Monday, 14 January 2019

Plumbago Auriculata

Selamat Tahun Baru buat semua kawan bloggers ya. Walau agak terlewat ucapan ini  tapi rasanya kita masih dalam suasana kan. 
OK entry pertama tahun 2019 ni saya mulakan dengan bunga plumbago. 

Nama tempatannya pokok Chelaka atau Derhaka Mertua.  merupakan bunga feveret saya. Setiap sudut laman di rumah  mesti ada pokok ini. 

Pokok yang berasal dari Afrika ini sangat tahan cuaca samada panas atau sejuk juga berbunga sepanjang tahun. Sekarang saya sudah miliki tiga warna. 

Biru terang atau dipanggil juga Imperial Blue. Ada kalanya warna ini menjadi lebih gelap dan solid. 

Biru cair. Pokok ini boleh dibiak melalui keratan batang atau biji benih. Tapi setakat ini belum pernah jumpa biji benihnya. 

Putih bersih. Pokok ini tidak cerewet dibela. Sentiasa berbunga dan tahan bertahun-tahun.  Walaupun dikategorikan beracun tapi pokok ini tetap mempunyai khasiat perubatan tradisional tersendiri. 

Suka matahari penuh dan air yang mencukupi. Pangkas pendek batangnya bila daun mulai kering dan kehitaman. Jangan risau pucuk baru akan tumbuh lebih eluk nanti. 

Ini pula pokok jiran. Jatuh hati tengok. Tak sangka rupanya lebih cantik bila digantung. Selama ini saya letak dibawah sahaja. 

Terus tiru...

( gambar google )
Belum jumpa lagi warna merah ini atau dipanggil plumbago indica. Terbayang dimata jika disatukan warna ini dengan yang putih tentu sangat cantikkan. Tungguuuu..... 


OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening! 








Monday, 24 December 2018

Remunggai, Kundur, Timun, Peria, Cilipadi Kampung & Terung

Sepanjang bulan ini saya giat melakukan aktiviti merumput, menyemai, tanam semula dan membaja di kebun.  Rasa lega bila tengok dalam kebun semakin cerah. 

Walaupun keadaan cuaca masih tidak menentu namun kebanyakkan tanaman saya berjaya mengeluarkan hasil seadanya. 

 Pokok remunggai yang saya tanam dari biji benih ini sudah berbuah sulung. Memang tak perasan masa bila ia berbuah. Tahu-tahu bila jenguk ke atas dah berjuntaian pun.

Sebelum di masak kena kikis dulu kulitnya.  Saya rebus sekejap buang airnya. Setengah orang tidak makan kerana dikatakan sejuk dan berangin.

Pucuk dan daun mudanya  juga sedap dimakan. Orang India selalu  tanam pokok ini dikawasan rumah mereka. Banyak khasiat pokok ini. Itu sebab saya tanam. 

Dah siappp!!! Bila-bila masa pun saya suka masak campur telur. Baik kari atau lemak kuning. 

Yang paling saya suka tanam. Kundur musim baru. Berjuntaian.

Timun mini dari pokok baru juga. 

Peria juga

Petik pagi tadi. Timun mini pun dah gedabak jadinya.

Cili padi kampung sangat menjadi kali ini. Saya pungut yang muda sebab takut buruk. 

Pertama kali saya buat jeruk. Dulu kalau kawan tak pungut semua kering begitu saja. Sekarang kena hargai apa yang kita tanam. 

Dalam sejarah saya pertama kali beli anak pokok sayur on line. Selalu beli biji benih tanam sendiri. Dua bulan lepas saya beli enam anak  pokok terung dengan harga 2 ringgit sepokok. Terung ungu dan terung hijau. Kesemua sudah berbuah. 

Kelmarin dah pungut hasil. Mesti la masak menu feveret saya. Pajri. Makan pula dengan ikan gelama kering. Mmmm.... Marveles...


OK kawan-kawan,  please take care. Happy blogging & happy gardening! 

P/S: Mari kita sama-sama berdoa untuk keselamatan rakan dan rakyat Indonesia yang dilanda bencana Tsunami. Semoga mereka tabah menghadapi dugaan ini.