Thursday, 9 September 2021

Bunga Raya 1 / Hibiscus

 Assalamualaikum dan selamat sejahtera buat semua rakan bloggers. Adoi....lama la tak menulis di sini. Dua bulan lebih. Tak tahu kenapa tangan dan hati menjadi berat sedangkan satu masa dulu di sinilah tempatnya saya  berkongsi cerita tentang hobi yang lahir sejak azali ini. Malah blog ini saya wujudkan semata-mata untuk menzahirkan rasa kasih dan sayangnya saya pada pokok-pokok tanaman saya di rumah. Ok tak mahu hanyut....saya sebenarnya masih lagi pembunga tegar....😀 Jom kita suburkan kembali laman ini dengan cerita bunga. 

Bermula awal tahun ini saya jatuh cinta kembali pada si bunga ros dan bunga raya. Kalau nak ikutkan hati semua jenis dan warna nak miliki tapi memandangkan ruang terhad jadi saya beli berpada-pada saja. 

 Sepasu 20-28rm begitulah harganya tapi rata-rata di jual dengan harga 25rm sepasu. Susah nak jumpa harga murah. 

Walaupun covid melanda satu negara dan pelbagai sekatan di kenakan namun saya masih boleh terus membeli secara on line. Ambil masa 3 hari dari Selangor ke Langkawi tapi dengan pembungkusan yang betul pokok sampai dalam kondisi segar bugar. Thumb up pada suppliernya. 

Berbanding ros rasanya lebih berbaloi menanam bunga raya hybrid ini.  Lebih berdaya tahan pada musim hujan sedangkan ros saya di kebun banyak yang sudah mati kerana timpaan air hujan yang berlebihan.

Rasanya 3 tahun lepas saya mula membuat koleksi bunga ini tapi banyak yang mati awal kerana kurang ilmu. Kali ini saya lebih bersedia dan alhamdulillah setakat ini semuanya hidup subur.

Antara yang mula di beli dulu. Tak tahu berapa jenis yang saya ada. Rasanya baru dalam 20 pasu kut...dan ada yang masih belum berbunga kerana kudupnya asyik gugur. Ini yang masih saya tak faham apa masalahnya. 

Bunga raya lebih elok di beli bilamana bunganya kembang di pokok. Boleh lihat dengan jelas apa corak dan warnanya. Semasa kudup agar sukar nak meneka warna sebenar. Terlihat merah keungguan tapi bila kembang keluarnya oren. 

Memerlukan cahaya matahari serta siraman mencukupi juga baja dan semburan racun yang berkala bunga raya akan membesar dengan subur dan berbunga cantik . Tapi tu la....kena rajin membelek  juga serangan ulat dan bena putih.

Ok rasanya berhenti di sini dulu. Ni kita warm up ja dulu. Banyak lagi menunggu dalam senarai. Nanti sambung lagi cerita bahagian sterusnya.

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening.
#staysafe



























Tuesday, 15 June 2021

Yang comel-comel saja...

 Assalamualaikum dan selamat sejahtera. Tak sedar dah 3bulan lebih tak posting di blog ini. Saya masih wujud dan sihat. Harap semua masih ingatkan my green eye's ya....

Entry ini saya pernah post beberapa bulan lalu malangnya saya dapati ianya hilang dari radar blog. Entah ke mana ghaibnya dan bagaimana ia boleh hilang saya pun tak tahu. Mungkinkah saya sendiri yang terdelete tanpa sedar. Jadi saya re post sekali lagi arini.

OK, peria putih ini saya dapat benihnya dari kawan fb. Cantik sangat kejadiannya. Putih bersih.
 Rasanya? Mmm...dah nama peria kan..tentulah ada rasa pahitnya.
Teksturnya saja  terasa sedikit keras dan rapuh. Berkongsi kecomelan di situ ialah buah strawberry kenit yang saya tanam belakang rumah..😁

Tak tahu nak buh baja apa bagi buahnya besar....tapi tak apalah. Berbesar hati juga sebab dia masih berbuah dan rasa,warna juga bentuknya ada di situ...masih sebiji strawberry kann...

Ini pula labu butternut squash. Boleh kata setiap tahun saya menanamnya. Rasanya lebih kurang sama juga dengan labu biasa. 

Rupa buah dan warnanya masa muda.

Hasil tuaian. Mmm...kecomelan yang membuatkan rasa sayang nak makan. Itulah masalahnya bila pandang sayur macam bunga. Ikut hati nak biarkan ia tergantung selamanya di pokok...sayang sangat nak petik tapi akhiranya tetaplah masuk kemulut jua...😁😁

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!

 









Sunday, 28 February 2021

Fenomena P

 Musim keringgg.....panas ya amat. Dari bulan January lepas saya bertungkus lumus bersihkan kebun. Tanam semula pokok dan semai benih- benih sayuran juga bunga. Yang mana bunga hilang dari radar saya beli semula benihnya secara online atau dapatkan dari kawan. Saya juga mengupah Abang Ubat merumput sebab sukar nak dapat orang yang mau membuat kerja sebegini. Tapi bila kena tangkap terpaksalah saya buat sendiri perlahan- lahan.

Seronok bila buah mula keluarkan hasil. Tak habis makan. Semua kongsi dengan rakan.

Sekarang di tempat saya orang tengah gila menanam. Sungguh ini satu fenomena. Berebut di eco orang membeli pasu. Sampai habis. Sampai habis. Belum pernah terjadi sebelum ini.

Saya malas nak beratur jadi kirim dengan kawan beli. Penat nak berdiri. Lagipun lutut saya masih sakit. Belum pulih sepenuhnya.

Pokok yang tengah trending di Langkawi sekarang ialah ros, ati-ati dan keladi...mmmm...Sungguh ini memberi rezeki di musim covid. Orang menjual dan nursery baru tumbuh bak cendawan. Dari 5-6 nursery sudah jadi berbelas sekarang. Semua pokok sentiasa sold out. Berebut orang membeli.

Saya sendiri juga mendapat tempias. Alhamdulillah.  Kawan-kawan datang membeli dan membooking. Dapat juga jual sikit-sikit. Lepas lah beli baja,tanah dan pokok baru😁

Nanti kita kongsi cerita bunga. Saya pun yang insaf seketika dulu rupanya kembali tergoda dek kegilaan ramai. Terburai sudah janji...Apalagi geng pun ramai. Yang tak pernah menanam pun dah start membunga dan berkebun. 

Diam tak diam sudah setahun kita hidup bersama covid. Entah bila mana redanya. Puas dengar analisa analisis...gebang-gebang rakyat...puak politik juga.  Siapa yang betul dan siapa yang salah. Tak tahu lah tapi yang ketara Ustaz Ebiet Liew juga yang di sayangi kann...

Orang kata lemon baik untuk pencegahan. Ni ha lemon pokok saya. Gedabak besar. Apapun jagalah SOP.  Jaga diri sebaik mungkin. Insya Allah satu hari tuhan akan dengar doa kita.


Setakat ini dulu. Nanti kita cerita lagi. Assalamualaikum dan selamat sejahtera buat semua rakan bloggers.

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!














Friday, 1 January 2021

Year of 2021

Happy 2021. Semoga tahun ini membawa kemakmuran dan kebahgiaan buat kita semua.

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!
#staysafe.

Tuesday, 8 December 2020

Sand Paper Vine


Assalamualaikum dan selamat sejahtera semua. Lamanya tak bersiaran...Dari musim hujan sampai dah masuk pun musim kering. Banyak cerita banyak peristiwa. Tak tercerita sedih dan gembira. Kadang ingin nak luahkan disini tapi rasanya hidup mati...sihat sakit kan itu kitaran hidup. Datang dan perginya harus di tempuhi....biarlah..

Mari tengok sand paper vine yang tengah meriah berbunga. Hanya ini saja yang mampu mengubat luka dihati.

Walau sekarang saya tak seghairah dulu dalam menulis dan memotret tapi bunga masih diberi keutamaan selain sayuran.

Hilang rasa serabut bila lihat keindahan ini. Saya selalu berdoa agar hari senja saya dilalui dengan tenang dan aman. 

Bahagia bersama keluarga , anak cucu, saudara mara, sahabat handai, jiran tetangga dan kucing tercinta. Tapi siapa kita yang mahu mengatur begitu....

Mmm....hidup harus diteruskan. Saya selalu ajar ini pada diri Pandanglah yang cantik-cantik. Kenanglah yang indah-indah. Nescaya kita akan redha menerimanya. Berhenti bertanya. Biar  bulan datang dan pergi. Satu ketika, masa akan mengubat segala rasa sedih dan marah. Kita pun akan lupa. Slowly and slowly.....


OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!
#staysafe









Monday, 12 October 2020

Pupus

Assalamualaikum dan salam sejahtera buat semua rakan bloggers. Agak lama tidak bersiaran. Bukan busy tapi ibu jari saya sakit dan kesihatan saya tidak begitu baik. Berbulan juga ambil masa untuk sembuh. Musim hujan yang bermula pada awal puasa dulu masih berlarutan hingga sekarang. Kebun kebanjiran. Pekej tersebut membataskan aktiviti penanaman.

Bila rasa sembuh saya mulai kekebun. Masuk saja kesitu rasa macam nak nangis. Banyaknya pokok saya mati. Siput babi meriah berpesta. Ulat dan fungus juga menambah carta.

 Berbelas jenis pokok bunga hilang dari radar. Tak tahu nak buat apa. Down rasanya. Macam nak give up. Bukannya murah pokok yang dibeli dan bukannya senang nak membesarkan mereka sampai ketahap itu. 

Tapi tiada daya menolak kuasa alam. Ini saja hobi semenjak azali. Kena move on. Cari benih dan tanam balik. Kerana hujan masih bermusim jadi terpaksa kerja penyemaian benih di buat secara berperingkat.

Sayang sangat sesetengah bunga dah 5-6  tahun menyerikan kebun. Dua bulan tiada perhatian pupus sudah mereka.

Mmmm...macam tak percaya hilang begitu saja....

Redho saja la..Saat menulis ni pun hujan lebat masih membadai bersama angin kuat. So memerap di atas katil saja la dengan depa dua ekor ni....

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening.
Staysafe.










 

Monday, 31 August 2020

Merdeka...Sebuah Catatan Kenangan.

Selamat menyambut hari Merdeka. Seperti biasa tiada acara untuk di rai. Hanya duduk-duduk mengenang dan melihat cerita sejarah di tv.

Cuma di hari yang bersejarah ini saya mahu berkongsi rasa kemerdekaan saya pada 31 tahun yang lalu.

Diari lama tahun 89 ini saya jumpa ketika renovate dapur September tahun lepas. Dik sibuk mengemas saya simpan tepi  dulu kemudiannya lupa terus.

Semalam waktu cari-cari barang entah macamana terjumpa semula diari lama ni. Sebaik di buka kelihatan sebahagian kertasnya telah dimakan anai-anai namun tulisannya masih jelas dan terang.

Asalnya diari ini kepunyaan cik suami. Catatan terakhirnya ialah pada 22 Feb 1989. Hari pernikahan kami. Jelas terlihat kegembiraanya bila dia menulis penuh semuka tentang hari bersejarah itu. Tulisan pun macam nak cepat sudah saja. Agaknya apa dia rasa hari itu. Tersangat bahagiakah sampai tutup diari terus...

Selepas dia berhenti menulis saya ambil diari dan sambung cerita. Setiap malam sebelum tidur saya akan tulis kisah harian juga luahkan segala rasa saya disitu. Semalam masa menyelak helaian, mata saya terpaku pada tarikh keramat 31 Ogos. Kenapa kosong. Oh..saya tulis dibahagian belakang muka rupanya...Apa yang saya tulis ?

Lalu saya baca satu persatu. Mmmh...tarik nafas panjang seketika. Aduhai...kenapa saya tersangat sedih pada hari tersebut. Kenapa banyak pertanyaan dan kekeliruan dihati saya ketika itu. Dah enam bulan bersama tapi kenapa hati saya tetap rawan. Apa yang terjadi kepada saya ketika itu?

Puas saya putar memori. Mungkin saya belum cukup bersedia atau mungkin ada kisah luka yang saya pendamkan. Sejujurnya saya tidak tahu kenapa saya jadi begitu rawan. Saya rasa mungkin saya menangis ketika menulis sedang suami sudah lama tidor....Betul lah orang cakap masa akan mengubah segalanya. Bahkan juga merawat dan melupai sebahagiannya...
Jadi setelah 31 tahun berlalu pergi....berjayakah saya miliki bahagia di setiap merdeka ?

Mmmm...of coz yes. Sebab saya sentiasa move on. Saya sentiasa memaafkan. Saya berlajar merdekakan perasaan untuk hadirkan bahagia dihati...
Saya buat apa yang saya suka dan saya sayang apa yang saya cinta

Jadi berakhir disini kali ini. Saya sudahi dengan assalamualaikum dan selamat sejahtera buat rakan bloggers. Staysafe.

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!