Sunday, 1 July 2018

Raya Puasa 2018 - Cerita Pasal Mini Garden.

Selamat hari raya aidil fitri buat semua kawan bloggers saya. Walaupun agak terlambat ucapan ini namun rasanya mood raya dan rumah terbuka masih lagi ada dan berlangsung.  Saya tidak balik kampung. Beraya dirumah sendiri bersama adik-adik dan anak saudara disamping anak menantu dan  cucu-cucu. Agak meriah raya puasa kali ini. Ramai berkumpul dirumah.

Lebih bermakna lagi taman mini yang saya usahakan secara perlahan-lahan ini siap juga akhirnya menjelang raya. Walaupun tak secantik mana tetapi saya sangat berpuas hati kerana ini semua hasil air tangan saya sendiri.

Masih ingat  lagi saya gagahi buat kerja kasar walau masih berperang dengan sakit. Pada masa yang sama saya juga berperang mulut   dengan cik suami kerana berebut kawasan sejemput itu. Suami nak begitu saya pula nak begini kerana ini laman saya pokok saya. Malu juga kat tukang kerana kami tak sependapat. Mujurlah  semua tukang saya yang cari jadi mereka tahu apa yang saya nak. Akhirnya cik suami dengan rasa tak puas hati terpaksa mengalah juga dan bagi laluan pada isterinya yang degil.

Ini 1st time buat stepping stone. Cara buat rujuk google bagai. Walau herot petot menjadi jugakan. Masa siap ni rasa bangga sangat sebab tua-tua pun boleh kreatif lagi. Lencun peluh nak siapkan. Ambil masa 3 hari sebab saya mudah letih.

Laluan kecil ini pula saya hiasi dengan batuan bukit yang saya ambil di Pantai Datai  belasan tahun dulu. Sebenarnya semua batuan ini sudah tertimbus dalam tanah. Saya korek  dan keluarkan kemudian cuci satu persatu. Penat juga buat kerja  ni.

Tapi bila siap hilang semua rasa penat. Rumput carpet yang ditanam pun tumbuh menghijau.

Saya juga membeli beberapa buah pasu besar untuk hiasan tambahan.  Memang agak mahal juga harganya. Tapi dah berkenan beli juga. Lagipun tuan nursery ni baik hati. Walaupun tidak kenal saya sebelum ini tapi dia benarkan saya membayar secara ansuran. Mmmm...tunggu lagi...

Termasuklah  mini fountain ini. Saya suka ada unsur air jadi semuanya saya angkut bawa balik dan hiaskan disatu sudut. Suami yang pada mulanya bersikap membatu akhirnya mula bagi respon bila dia tengok laman kami nampak lebih segar dan bersih.

Sekarang inilah tempat rehat dia kat luar. Selesa untuk dia nak duduk sambil membelek burung peliharaannya.

Sebenarnya tak mudah nak renovate ruang sejemput ni jika tak sehaluan. Nampak mudah tapi hampir sebulan  juga kami berperang mulut. Apalagi suami saya bukan basic garden walaupun dia orang kampung sejati. Selagi tidak siap  dia tidak dapat bayangkan diruang matanya apa dan bagaimana yang saya mahu.

Begitu la ceritanya. Jadi raya tahun ini memang sangat meriah. Cik suami pun sangat teruja selepas siap pagar, pintu, tingkap dan mini garden. Tahun depan kita renovate dapur pula. Itu kata dia. Wahhhh....melompat saya. Dah bayangkan dah ni nak buat macamana. Harap-harap tak tengkar lah pula ya...

OK kawan-kawan. Please take care. Happy blogging & happy gardening.

Monday, 28 May 2018

Ramadhan 2018

Selamat berpuasa semua. Bertemu juga kita dengan Ramadhan tahun ini. Syukur saya dapat menjalani ibadah ini walaupun pada tahap kesihatan yang agak kurang memuaskan hati. Saya cepat merasa letih dan kepenatan.

Sudah sebulan ya saya tidak posting disini. Terlampau tumpu membersih kebun. Tau tau sudah tiba piliharaya...kemudian puasa. Musim hujan pula melanda bila habis merumput. Sudah merimba balik kebun saya. Penat. Apa boleh buat. Beralih pula pokok depan rumah. Mempelam musim baru sudah pun boleh dituai.

Alhamdulillah. Masak dibulan puasa. Musim ni lebat dan kurang buruk buahnya. Sudah berniat nak makan bersama jiran. Sampai juga hajat. 

Untuk masak serentak buah ini harus diperam terlebih dahulu. Ini dah masak ranum eluk. Manis bergula.

Saya buat pulut lemak berkuah santan. Tapau dan edarkan untuk jiran tetangga.  Kutipan pertama ini untuk sebahagian jiran. Sebahagian lagi pula untuk kutipan kali kedua.

Sepatutnya saya nak posting kisah ziarah kasih balik kampung bulan lepas tapi tertunda lagi. Minggu depan balik lagi kampung. Nak berbuka puasa bersama adik-adik. Nanti boleh la kut cerita pasal bunga.  Balik kampung nanti mesti nak beli bunga baru  lagi.

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!

Saturday, 28 April 2018

Teratai Siam / Thai Lotus

Awal bulan lepas saya balik kampung untuk ziarah kasih. Dalam masa terhad tu sempat lagi saya melawat nurseri untuk membeli pokok teratai yang sekian lama saya idamkan.  

Tapi biasalah bermula dengan teratai saya pulang dengan empat beg plastik besar berisi pokok bunga.

Sebelum ini saya pernah membela teratai kampung. Sekali sahaja berbunga kemudian  ianya mati. Kerana minat saya beli  pula melalui on line malangnya bila sampai batangnya hancur.  Mati juga. Tidak putus asa beli pula biji benih.  Bercambah dua tiga biji dalam air tapi bila  dipindah kepasu mati lagi. 

Setelah mengalami beberapa siri kekecewaan akhirnya inilah hasil yang saya dapat tiga minggu kemudiannya. Kudup berwarna pink ini muncul anggun menonjolkan kelopaknya yang tersusun indah.  Senyum saya melebar ke telinga. 

Namun sesuatu yang tak dijangka terjadi. Seminggu kudup ini tidak kembang dan terbuka kelopak seperti sepatutnya sedangkan kelopak luarnya mulai gugur satu persatu ke bumi. Mungkinkah kerana cuaca yang terik memberi  kesan  ke atasnya. Frust juga rasa.. 

Akhirnya hujan lebat turun dua hari berturut-turut. Rahmat tuhan. Malam Jumaat lepas kelopak bunga ini mulai terbuka. Paginya saya bangun dengan penuh keterujaan. Mmm... Kembang juga kau ya..

Beginilah indahnya kelopak teratai/lotus Thai ini bila ia kembang sepenuhnya. Walaupun tidak kekal lama namun keindahan bunganya  cukup menawan hati. Saya masih mahu membeli lagi warna yang seterusnya. Warna putih. Tunggu balik kampung pula bula depan.

OK kawan-kawan, please take care.  Happy blogging & happy gardening




Saturday, 14 April 2018

Pandorea Jasmine / Bower Vine

 Itulah namanya. Bunga yang mampu membuatkan saya tersenyum setiap kali bila memandangnya. Tak sangka rupanya dia boleh berbunga lebat begini. Dahulu sekuntum dua saja kembangnya. Tapi semenjak bebas dari naungan pokok alamanda barulah dia menonjolkan wajahnya yang sebenar. 
  Tidak putus berbunga semenjak sebulan yang lalu.

Berasal dari negara Australia pokok separa menjalar  ini sangat suka  matahari. Walaupun sekarang ini musim kemarau tengah bermusim namun pokok ini kelihatan subur dan tidak terjejas langsung. Malah makin galak mengeluarkan pucuk baru dan putik bunga. 

Walaupun bunga ini sering didatangi kelulut namun ianya tidak mempunyai haruman yang kuat. Cuma kalau dihidu secara dekat terdapat sedikit bauan lembut yang nipis sahaja. 

Selama menanamnya belum pernah saya menemui biji benihnya. Lebih mudah di biakkan  dengan keratan ranting Pandorea Jasmin atau Bower Vine ini boleh ditemui dengan pelbagai warna. Saya.. mmm... macam biasalah. Sedang memburu warna pink lembut pula. Harap menjadi kenyataan.

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening! 

Wednesday, 4 April 2018

My Tomato Cherry

Sudah masuk bulan April pun. Sekejap saja masa berlalu. Laman saya belum lagi siap sepenuhnya. Masih dalam proses susun atur. 
Lepas ubahsuai  semua orang cakap laman saya nampak luas tapi saya pula rasa ruang untuk susun pokok makin sempit.  Pokok  sedia ada banyak tapi dah tak tahu nak letak kat mana. 

Tapi  biar lah dulu pasal bunga. Mai kita tengok tomato ceri yang meranum ni. 

Tomato kali ini agak terbiar sebab membesar masa tuan dia sakit.Tidak berbaja cuma harap air siraman saja tapi tetap berbuah cantik. 

Tak macam induknya tahun lepas cukup subur dan rimbun pokoknya. 

Kutip-kutip buah lumayan juga dapatnya. Buat apa sedap?  Selalunya saya picit dalam air asam saja. Sebenarnya tomato ceri boleh masak apa saja. Taruh sebiji-sebiji. Sangat cantik kelihatan masakkan tersebut. 

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening! 


Saturday, 17 March 2018

Kita Adalah Apa Yang Kita Makan

 Pernah dengarkan ayat tu dan ia memangnya betul sangat kena pada diri saya. Sudah tahu bawa penyakit dan berpantang makan tapi ada masanya saya terkandas juga. Akibatnya...tanggung sakit sekali lagi.

Sebab tu saya tak berani nak makan banyak buah kegemaran ni walaupun rasanya manis. Kerana dia tetap asam yang  boleh memudaratkan perut saya. Mmm.. cuba lah juga rasa sehiris dua buat melepas kempunan. 

Buah pelam luar musim ini masak menguning bulan lepas. Tuaian terakhir untuk tuan rumah setelah puas kendurikan untuk kawan dan jiran tetangga. 

Manakala pisang abu pula tak sempat masak dipokok. Terpaksa diperam kerana sudah ada yang menghidu dan cuba mencuri. 

Goreng makan panas-panas. Memang sedap sangat. Gebu dan lemak rasanya. Yang ini puas makan. Tiada alahan. 

Ubi keledek ni pula saya terjumpa masa tarik rumput di kebun. Tak tahu tahun bila punya ubi. Rebus pun tak hempuk. 

Belimbing madu paling menjadi untuk musim kedua. Ada hampir 50 biji di pokok. Malangnya semasa sakit saya tidak upaya membungkusnya pada peringkat awal. 

Jadi bila masak ia tetap memburuk dalam bungkusan. Cuma sebiji dua saja yang terselamat. Tak ada rezeki juga untuk saya.
Setakat ini dulu. Maaf sebab lama tak ziarah kawan-kawan kerana sedikit sibuk sekarang ini.

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging and happy gardening! 

Sunday, 18 February 2018

Adios My Heliconia!

Sayang tapi terpaksa. Tidak dapat diselamatkan demi untuk sebuah perubahan kecil tapi amat besar pengorbanan yang terpaksa di terima oleh pokok-pokok kesayangan saya. Untuk ruang sempit ini heliconia dan sireh hampir mendominasi keseluruhan ruang. 

Heliconia adalah pokok terawal yang saya tanam diatas tanah. Manakala pokok bunga lain  kebanyakkan  didalam pasu jadi mereka terselamat. Cuma di pindahkan kekebun saja.

Saya suka pokok ini kerana warna dan keramahannya berbunga tidak kira musim. Sentiasa ada ceriakan laman. Lepas ini tiada lagi bayangannya dilaman depan.

Dinding tempat heliconia bersandar akan disimenkan. memang tidak ada pilihan selain daripada dibuang pokoknya.

Saya upah orang untuk menebas dan mencungkil ubinya yang tertanam kemas dalam tanah. 

Sebahagian yang ditarik keluar. Saya beri kepada kawan-kawan yang berminat. Satu dua ketul saya tanam dikebun. Selebihnya kering begitu saja. Saya rasa sangat bersalah tapi kat mana lagi harus saya letak mereka ini. Terlampau banyak.

Dah bersih  tapak ini. Saki baki ubi yang ada dibiarkan saja terbenam kerana ruang ini juga akan disimenkan. 

Saya sentiasa sayang pokok-pokok tanaman saya. Biar pun mereka sudah mati atau pupus saya tetap mengenangnya melalui photo yang saya simpan disini. Inilah tujuan sebenar saya berblog pun. Untuk mereka dan tatapan saya dan tatapan  anda semua juga.


Ok kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!