Thursday, 11 July 2019

Durian! Durian!

Minggu lepas saya balik kampung untuk merai musim durian dikampung abang ipar  ๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€
Tahun lepas  musimnya akhir bulan July tapi tahun ini bermula pada pertengahan bulan puasa. 

Walau durian di dusun sudah  kurang jujuh tapi rezeki kami tetap ada. 

Kalau sayang keduit memang lebih jimat beli durian ditempat sendiri  walau harganya mahal sekali ganda. Maklumlah tambang bot bawa keluar  kereta pergi balik saja hampir 500rm.  Itu belum kira gedebak gedebuk belanja seminggu. 

Tapi semua itu jadi berbaloi bila dapat pulang bertemu sanak saudara. Berkumpul riuh rendah sambil pungut sendiri durian yang luruh. Rasa lemak durian kampung ni memang tak boleh lawan. 

Keluarga abang ipar saya ini sangat merai adik beradiknya yang bertamu. Nak makan apa cakap saja. Semua dia buat termasuk lemang ni.

Sedang lemang berbaris dibakar suami dan jentera lain sibuk memproses ayam kampung untuk makan tengahari.

Orang yang paling seronok tentulah Qaseh. Disini tak perlu ikut protokol. Semuanya gaya bebas. Baju pun tak payah pakai. Habis hati  ronda kacau ayam beranak kecik.

Termasuk adiknya. Turut gaya bebas. Tak peduli nyamuk asal dapat berkawad dan bermain luar rumah.

Waktu balik. Penuh but dengan  buah durian dan hasil kampung. Beg pakaian belum lagi di isi.

Nasib buah cempedak belum masak. Tidak lagi lah sarat. Tahun depan bawa lori...   ๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

Walau seminggu bercuti rasa tak cukup masa nak melewar ke nurseri. Banyak rumah nak digilir.  Cuma sempat beli bunga ros dan kekwa saja.

 Setakat ini dulu ceritanya. Selamat berdurian ya kawan-kawan. Tentu memasing ada cerita sendiri tentang raja buah ni. Berkongsi la disini.

OK Kawa-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!
๐ŸŒฟ๐ŸŒผ๐ŸŒฟ





Wednesday, 19 June 2019

Aidil Fitri 2019

Selamat Hari Raya untuk semua . Lama tak bersiaran.  Sibuk dari Ramadhan hingga ke Syawal. Raya tahun ini agak meriah kerana semua jiran baik diperumahan tidak balik kampung.  Jadi acara makan tu berlarutan sampai ke hari ini. Open house sentiasa  ada untuk menambah lemak. 

Beberapa hari lepas dapat jemputan raya dan kenduri doa selamat di sebuah resort kepunyaan bekas manager. Jauh masuk keceruk kampung. Majlis bermula selepas asar. Jadi waktu pulang dapat nikmati sunset.

Sesuai nama dan tempat. Resort Hujung Kampung. Tenang dan damai tempatnya. Hijau dikelilingi bukit dan rimba.

Saya pergi bersama anak dan cucu. Adib selesa berkaki ayam lawat kawasan.

Manakala Kasih pula seronok menangkap anak katak dicelah rumput. Enjoy sungguh dia.

Sudah dua minggu berlalu. Perumahan saya masih hangat lagi dengan suasana raya. Open house berlarutan. Bagi saya yang berumur ni kuih raya bukan lagi keutamaan. Semekut kering ini juga yang menjadi pilihan untuk kudapan ๐Ÿ˜€

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening! 
๐ŸŒฟ๐ŸŒผ๐ŸŒฟ



Tuesday, 7 May 2019

Salam Ramadhan.

Selamat berpuasa buat semua muslim bloggers.

Selama beberapa ketika saya akan pulang kekampung untuk menjaga adik bongsu yang bersalin. Jadi saya tidak dapat melawat setiap blog kekawan dan memberi komen  seperti biasa kerana liputan internet yang lembab di kawasan tersebut.  

Sepanjang ketiadaan, saya tawakal saja tinggalkan tanaman saya dirumah dan dikebun. Harap semuanya berada dalam keadaan baik dan dilindungi.  Umur panjang bertemu lagi ya kekawan. Semoga Ramadhan tahun ini memberi keberkatan kepada kita semua sepanjang melakukan amal ibadah puasa.

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging & happy gardening!

Friday, 26 April 2019

Rezeki

Pertanian ialah satu perniagaan. Saya tahu. Memang satu masa dulupun bercita nak buka nurseri tapi tak jadi. Suami pula  sering menegur suruh jual pokok.  Banyak sangat katanya.  Nak berjalan pun sangkut kaki. 

Tak tahu nak cakap bagaimana. Memang saya sangat sayangkan tanaman saya. Semuanya untuk mata dan jiwa bukan untuk jualan.  Sampaikan buah pelam pun saya tak sanggup nak jual. 

Tapi pokok mempelam saya ni sangat rajin berbuah. Non stop. Jiran dah puas makan lalu mereka syorkan saya menjual pula dari habis dikebas orang. Mmm....pikir-pikir betul juga. Tak sangka hasil  jualan agak lumayan. 

Bercakap pasal hasil tanaman ni, suami selalu berkata saya tak pandai buat duit. Tahu buang duit saja. Baginya membeli pokok bunga adalah satu pembaziran. Mmm...terasa hati juga. Maklumlah orang dah tak bekerja kan... 

Sedangkan cucu yang kecil ini pun dah berjaya buat income sendiri. 

Kaseh dilamar menjadi model baju raya sedondon ibu dan anak. Ini job pertama Kaseh. Wah...bukan main dia.

Menolak rasa sayang,  akhirnya saya pun mulai iklankan tanaman saya digrup setempat. Alhamdulillah berhasil. Duit perolehan walau tak sebanyak mana tapi bolehlah juga membeli tanah, baja, pasu dan of coz mengkayakan lagi koleksi yang ada.  Itu wajib. 

Bila setiap minggu ada saja orang datang membeli. Suami pun ikut rasa teruja. Sama naik melayan. Kadang-kadang dia yang lebih. Amboiii... 

Pada masa yang sama kami tumpang happy bila Kaseh dapat job keduanya. 

Masih lagi untuk mood raya pasangan sedondon ibu dan anak. 

Manakala saya pula mempelbagaikan lagi hasil tanaman  agar  stok jualan sentiasa  ada.  Walaupun berjualan secara seronok-seronok tapi permintaan terus datang.  

Bermula dari menjual pokok lebihan kini saya mula menyemai lebih banyak lagi. Betul kata suami saya harus pandai buat duit dari tanaman yang ada. Penjagaan dan rawatan pokok pun boleh tahan kosnya.  At least boleh tampung apa yang patut. 

Alhamdulillah rezeki yang  Tuhan beri. Walau kecil tapi kuat. Biar sikit tapi berkat. Jumpa lagi minggu seterusnya. 

OK kawan-kawan, please take care.  Happy blogging & happy  gardening. 






Tuesday, 9 April 2019

Chrysanthemun - Kekwa

April. Cuaca ditempat saya masih lagi panas dan garing walau hujan sudah mulai turun sekali dua.  Cukup untuk meredakan haba hangat  tanah dikebun. Sekarang sudah masuk monsun peralihan jadi sesekali ribut dan petir menyusuli hujan yang turun.

Minggu ini saya mau bercakap pasal kekwa. Ini antara bunga legend yang saya berusaha cari dan tanam. 

Saya berlajar tanam kekwa dari seorang kenalan fb. Mesra dipanggil Vin. Beliau seorang lelaki pencinta bunga yang menanam dan menjual bunganya dari rumah. Bunga yang dijualnya seindah bunga dari luar negeri. Terpegun dan kagum saya melihat hasilnya.

Menurut Vin kekwa boleh dibiak melalui keratan ranting yang dijual dikedai bunga  tapi harus mengikut kaedah yang betul step by step. Bermula dengan penyediaan medium hingga ke penggunaan baja. Saya terus mencuba.

 Berbulan menunggu akhirnya....lahirlah bunga pertama. Hulala... Happy sangat. Walaupun begitu saya masih mengharap agar dapat menanam pokok kekwa kampung yang tahan lasak.

Hajat termakbul. Saya dapat kekwa kampung ini dari sesaorang ditempat sendiri. Happynya tak terkata. Rupanya masih wujud lagi versi kampung ini ya. Amazing... Ingat dah pupus dah.

Bunga kampung pertama sangat besar dan sempurna. Masa zaman saya kecil dan anak dara arwah mak ada tanam pokok kekwa ini. Warna purple, putih, kuning dan coklat. Sebab itu saya sentiasa merindui bunga kesukaan ibu. Saya berusaha cari dan tanam. Macam juga bunga dahlia. 

Ini kekwa bandar yang ditanam dari keratan ranting berjaya berbunga dengan cantiknya. 

Dari berpuluh ranting yang disemai cuma tiga saja berjaya ke final. Apa pun bersyukur sangat.

Melihat kekwa ini kembang sempurna dengan warna yang merah solid. Berbulan tahan. Habis bunga saya cantas rantingnya. Rawat  supaya subur dan berbunga lagi.  

Saya terus berharap agar dapat miliki kekwa kampung dari lain warna. Rasanya diluar sana masih ada yang menanamnya dan saya akhiri posting ini dengan sekuntum zinnia bersama kupurama. 

OK kawan-kawan, please take care. Happy blogging



Sunday, 17 March 2019

Bila Kemboja Berbunga.

Pertengahan bulan March. Belum ada tanda hujan mahu turun. Panas begitu  membahang. Entah bila agaknya kemarau akan berakhir. Minggu ini sudah ada catuan air kerana empangan berada dalam keadaan  kritikal. Jadi semua pokok saya pun ikut kena minum sedikit saja air. 

( gambar dari album Mr Rinson )
Dalam kemarau dalam catuan saya tetap rancak menambah koleksi baru. Bunga pilihan kali ini ialah kemboja.

Ada offer dari Mr Rinson Lim. Tujuh keratan rm100  termasuk pos. Tawaran yang sangat berbaloi dan sukar ditolak. Ada hampir 70 jenis pilihan. Rambang mata nak buat pilihan. Akhirnya sampai  juga. Harap kali ni hidup semua.

Dua tahun lepas saya beli lapan cutting dengan harga yang lebih tinggi dari lain supplier.  Cuma tiga sahaja yang hidup.  Frust tak? Oh, sure.... Risiko yang harus di tanggung.

Apa yang saya kutip dari kegagalan tersebut ialah next time  harus berlajar tentang pokok itu dulu sebelum tanam. Serik ? Jangannn....

Ini hasilnya bila kembang.  Terubat kecewa bila tengok warna ceria Danai Delight menghiasi laman.

Turut berbunga sulung si Cathaleya. Lembut saja warnanya.

Manakala Star Bird sekuntum saja kembang. Kudup yang lain gugur.

Pada masa yang sama kemboja yang sedia ada turut sama berbunga.

Cucu ambil kesempatan melawa dengan Bali Hai.

Jenis yang tahan lasak dan berbunga sepanjang tahun. Tak pasti namanya.

Saya tidak terhad membeli secara online tapi membeli juga dari kawan dan nurseri setempat. Ada beberapa jenis lagi yang belum berbunga. Lambat benar.

Saya akhiri posting kali ini dengan supervisor baru di kebun.  Umur panjang cerita lagi.

OK kawan-kawan,  please take care. Happy blogging & happy gardening!